Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DEFISIT TRANSAKSI BERJALAN: Presiden Terpilih Perlu Cermati 3 Faktor Ini

Pemerintahan baru dinilai perlu memperhatikan tiga faktor yang dapat memicu defisit transaksi berjalan tahun-tahun mendatang.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 22 April 2014  |  22:05 WIB
Kegiatan ekspor & impor di pelabuhan - Bisnis.com
Kegiatan ekspor & impor di pelabuhan - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintahan baru dinilai perlu memperhatikan tiga faktor yang dapat memicu defisit transaksi berjalan tahun-tahun mendatang.

Ekonom DBS untuk Indonesia dan Filipina Gundy Cahyadi dalam risetnya menyebutkan defisit neraca perdagangan migas yang persisten akan menjadi ancaman bagi transaksi berjalan.

Faktor kedua dan ketiga adalah subsidi bahan bakar minyak yang eksesif dan penurunan ekspor manufaktur.

"Produksi harian minyak mentah secara gradual menurun dalam beberapa dekade terakhir. Pada saat yang sama, konsumsi terus meningkat. Alhasil, impor minyak olahan terus naik," katanya, Senin (22/4/2014).

Sementara itu, subsidi BBM yang besar diikuti oleh defisit transaksi berjalan yang melebar. Dia mencatat sekitar 25%-30% belanja pemerintah dihabiskan untuk subsidi BBM dalam 3-5 tahun terakhir.

Rata-rata, realisasi subsidi BBM melampaui pagu anggaran hingga 60% sepanjang 2011-2013. Pembengkakan di luar kewajaran akan menjadi-jadi seandainya pemerintah tidak menaikkan harga BBM bersubsidi 45% akhir Juni.

Gundy menghitung defisit migas 2013 sebesar US$9,7 miliar setara dengan 35% defisit transaksi berjalan.

Adapun, manufaktur menurun sejak satu dekade terakhir sejalan dengan melesatnya harga komoditas global. Andil sektor pertambangan terhadap produk domestik bruto naik sejak 2004, sedangkan kontribusi manufaktur turun sejak 2001.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transaksi berjalan
Editor : Sepudin Zuhri

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top