RADAR BANDARA MATI: Inilah Hasil Investigasi KNKT

JAKARTA-- Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyatakan gangguan dalam hal pelayanan penerbangan Bandara Soekarno-Hatta pada 16 Desember 2012 adalah akibat Suplai Daya Bebas Gangguan atau UPS (Uninterruptible Power Supply)."Hasil investigasi
News Editor | 25 Desember 2012 12:29 WIB

JAKARTA-- Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyatakan gangguan dalam hal pelayanan penerbangan Bandara Soekarno-Hatta pada 16 Desember 2012 adalah akibat Suplai Daya Bebas Gangguan atau UPS (Uninterruptible Power Supply)."Hasil investigasi awal menemukan bahwa komponen kapasitor di UPS 1 terbakar," kata Ketua KNKT Tatang Kurniadi dalam jumpa pers, Senin malam.Menurut ensiklopedia maya Wikipedia, UPS atau Suplai Daya Bebas Gangguan merupakan adalah perangkat yang biasanya menggunakan baterai back-up sebagai catuan daya alternatif untuk dapat memberikan suplai daya yang tidak terganggu untuk perangkat elektronik yang terpasang.Selain itu disebutkan UPS merupakan sistem penyedia daya listrik yang sangat penting dan diperlukan sebagai benteng dari kegagalan daya serta kerusakan sistem dan hardware (perangkat keras).UPS dipaparkan juga akan menjadi sistem yang sangat penting dan sangat diperlukan pada banyak perusahaan seperti penyedia jasa telekomunikasi, jasa informasi, dan penyedia jasa Internet.Berdasarkan hasil investigasi awal tersebut, kapasitor yang terbakar itu membuat tidak berfungsinya sakelar otomatis kepada UPS 2 yang mengakibatkan terganggunya UPS.Hal tersebut membuat terputusnya aliran ke panel distribusi utama menara pengatur lalu lintas penerbangan dan mengakibatkan Jakarta Automated Air Traffic System tidak dapat menampilkan sejumlah data penerbangan.Terkait dengan hal itu, pemanduan terhadap pesawat saat terjadinya gangguan tersebut dilaksanakan dengan prosedur kontrol nonradar seperti menunda seluruh penerbangan dari Soekarno-Hatta dan mendahulukan pesawat yang akan melakukan pendaratan dengan menambah jarak aman sesuai SOP yang berlaku.Ketua KNKT mengemukakan investigasi dilakukan untuk memperbaiki tingkat keselamatan penerbangan sehingga informasi kepada masyarakat dapat akurat dan transparan.Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta dilakukan investigasi menyeluruh terhadap insiden terganggunya radar di Bandara Soekarno-Hatta, akibat terhentinya pasokan listrik dari UPS."Saya menganggap bahwa ini tidak bisa dianggap sebagai sesuatu yang biasa saja,...harus ada investigasi menyeluruh," kata Presiden Yudhoyono dalam konferensi persnya di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis (21/12) pagi, setibanya dari melakukan kunjungan kerja ke Malaysia dan India.Menurut Presiden, insiden tersebut tidak dapat dianggap sebagai peristiwa biasa karena bukan pertama kali terjadi dan memberikan dampak yang luar biasa. (Antara/spr)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswire

Editor : Kahfi

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top