Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UKM dituntut kreatif penuhi keinginan pasar global

 
Muhammad Sarwani
Muhammad Sarwani - Bisnis.com 18 Mei 2012  |  14:31 WIB

 

JAKARTA: Pelaku usaha kecil dan menengah harus memahami perilaku konsumen global yang makin cenderung peduli terhadap kesehatan, sehingga setiap produk yang dihasilkan harus disesuaikan dengan keinginan konsumen itu.
 
I Wayan Dipta, Deputi Bidang Pengkajian Sumberdaya UKMK Kementerian Koperasi dan UKM, mengatakan sebenarnya sangat banyak kenggulan produk yang dihasilkan pelaku usaha kecil dan menengah (UKM).
 
”Memang ada UKM produsen yang belum memahami kreativitas untuk memenuhi permintaan pasar global, oleh karena itu kami akan melakukan pendampingan kepada mereka,” katanya kepada Bisnis hari ini, Jumat 18 Mei 2012.
 
Salah satu komoditas yang saat ini memiliki pangsa pasar global adalah gula semut. Gula yang dibuat dari bahan baku alamami nira aren dan kelapa tersebut diproduksi UKM yang bernaung di bawah Koperasi Jatirogo di Kulonprogo, Yogyakarta.
 
Pendampingan yang dimaksudkan Wayan Dipta adalah melalui pelatihan kepada seluruh anggota koperasi tersebut. Intinya, pelatihan diberikan untuk mengangkat dan mendorong pemasaran gula semut secara global.
 
Optimalisasi produk gula semut dilakukan, setelah Kabupaten Kulonprogo ditetapkan Kementerian Koperasi dan UKM sebagai salah satu kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta yang masuk dalam program one village one product (OVOP).
 
Selain komoditas gula semut, produk gabah keramik juga ditetapkan dikembangkan melalui pendekatan program OVOP. Tepatnya di Kabupaten Bantul melalui anggota Koperasi Serba Usaha Kasongan.
 
Pengembangan produk unggulan melalui pendekatan OVOP merupakan salah satu model kegiatan mengembangkan produk unggulan yang memiliki ciri khas daerah yang dihasilkan secara keahliam turun temurun, sumber daya alam yang hanya ada di satu lokasi, dan memiliki potensi pasar lokal maupun ekspor.
 
Unsur kreativitas yang dinilai perlu ditingkatkan perajin gula dari Kulonprogo, mencakup kemasan produk yang harus disesuaikan dengan keutuhan pasar. Caranya, menerapkan pemanfaatan teknologi terkini untuk meningkatkan nilai tambah ekonomi masyarakat setempat untuk menjadi kebanggaan nasional.
 
”Peresmian kedua komoditas itu masuk dalam program OVOP dilakukan Menteri Koperasi dan UKM Sjarifuddin Hasan. Pemerintah tertarik atas usulan Sri Sultan Hamengku Buwono X bahwa OVOP sebaiknya diganti dengan produk unggulan desa agar lebih familiar di masyarakat,” tutur I Wayan Dipta.
 
Gula semut dari daerah ini sebenarnya telah menembus pasar ekspor ke berbagai negara. Namun Sjarifuddin Hasan menginginkan agar pasarnya lebih optimal, kemasan dan produknya harus terus ditingkatkan.
 
Adapun hasil produksi gula semut dari daerah tersebut mencapai sekitar 1.506 ton per tahun dan dominasi ekspor lebih besar. Tujuan ekspor gula semut dari Kulon Progo di antaranya Belgia, Belanda, Jerman, Ingris, dan sebagian negara Amerika Serikat maupun ke Australila. (sut)
 
 
 
 

BACA JUGA

Indonesian Coal Swaps Snap Four-Day Loss

HARGA EMAS Bergerak Di Kisaran US$50,60/Gram

TRAGEDI SUKHOI: TIm SAR Rusia Dikawal Kopassus

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top