Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos BI Beberkan 3 Kunci Optimalisasi Keuangan Sosial Syariah

Ini kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo soal optimalisasi keuangan sosial syariah.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 15 Juli 2022  |  15:34 WIB
Bos BI Beberkan 3 Kunci Optimalisasi Keuangan Sosial Syariah
Gubernur Bank Indonesia (BI) dalam acara Festival Ekonomi Keuangan Digital Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Senin (11/7 - 2022). Dok. Bank Indonesia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyampaikan tiga kunci strategis optimalisasi keuangan sosial syariah, khususnya wakaf, dan peningkatan dukungan pembiayaan hijau sebagai implementasi dari ekonomi berkelanjutan.

Pertama, keuangan sosial syariah kata dia memiliki peran yang strategis dalam memperbaiki socio-economic masyarakat, khususnya untuk pemulihan pasca pandemi.

Kedua, perlu adanya tata kelola, inovasi, dan digitalisasi sebagai faktor utama yang dapat mendorong optimalisasi dan penguatan peran keuangan sosial syariah dalam pemulihan ekonomi.

“Ketiga, diperlukan sinergi dan kolaborasi antar lembaga di domestik maupun internasional dalam memperkuat kapasitas nazhir/amil dan mengakselerasi inisiatif proyek wakaf,” katanya, Jumat (15/7/2022).

Sejalan dengan itu, BI menilai mobilisasi pembiayaan hijau juga diperlukan untuk mendukung ekonomi berkelanjutan, khususnya untuk memitigasi perubahan iklim yang menjadi tantangan sekaligus peluang baru bagi perekonomian.

Deputi Gubernur BI Juda Agung menyampaikan tiga kunci strategis dalam rangka mendorong ekonomi dan keuangan hijau. Pertama, yaitu pentingnya merumuskan kebijakan agar tercipta transisi yang orderly, just, and affordable.

“Upaya transisi ini perlu dipersiapkan dengan baik agar tidak menjadi disrupsi berlebihan bagi perekonomian,” kata dia.

Kedua, perlunya komitmen lembaga keuangan untuk mendukung pembiayaan hijau atau green financing. Ketiga, pentingnya inovasi kebijakan hijau dan sinergi antar otoritas untuk meningkatkan pembiayaan hijau.

“Inovasi dan sinergi kebijakan ini guna memberikan insentif dalam rangka memperluas green financing, baik dari sisi perbankan maupun pengembangan pasar keuangan hijau,” tutur Juda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gubernur bi perry warjiyo keuangan syariah
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top