Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengembangan EBT Dalam Negeri Masih Tertatih-Tatih

Kementerian ESDM mencatat bahwa total kapasitas terpasang energi baru terbarukan baru mencapai 11.157 megawatt (MW) pada 2021. Padahal target yang ditetapkan ada sebesar 11.357 MW. Tahun ini, kementerian membidik realisasi kapasitas terpasang EBT menyentuh 11.804 MW. 
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  16:50 WIB
Pengembangan EBT Dalam Negeri Masih Tertatih-Tatih
Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021). - ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa menerangkan bahwa pengembangan pembangkit energi baru terbarukan di Indonesia masih tertatih-tatih. Sejumlah faktor dinilai menjadi sebab. 

“Niat sudah ada tapi dalam pelaksanaannya masih tertatih-tatih. Kebijakan masih belum sinkron, karena terjebak dengan rezim fossil fuels. Kondisi pandemi juga membuat pemerintah jadi lebih berhati-hati membuat langkah-langkah yang radikal” katanya kepada Bisnis, Senin (7/3/2022).

Kementerian ESDM mencatat bahwa total kapasitas terpasang energi baru terbarukan baru mencapai 11.157 megawatt (MW) pada 2021. Padahal target yang ditetapkan ada sebesar 11.357 MW. Tahun ini, kementerian membidik realisasi kapasitas terpasang EBT menyentuh 11.804 MW. 

Menurutnya, subsidi energi fosil yang terus meningkat saban tahun menghambat pengembangan energi terbarukan. Pasalnya harga energi terbarukan harus bersaing dengan energi fosil yang disubsidi. 

Di sisi lain, kebijakan domestic market obligation (DMO) batu bara, kata dia juga akan membuat PLN kian mengoptimalkan pemanfaatan PLTU dan menomorduakan energi terbarukan. Kata Fabby, perlu adanya koreksi atas kebijakan-kebijakan tersebut. 

Bahkan dengan harga energi fossil hari ini, semua harga energi ET dari teknologi yang komersial saat ini disebut sudah bersaing dengan harga listrik PLTU. Hal ini berlaku apabila batu bara tidak disubsidi.

“Dengan [asumsi] harga batu bara rata-rata US$150/ton, maka harga listrik dari PLTU sudah di atas Rp1600/kWh. Padahal PLTS + storage, bisa lebih murah dari pada harga tersebut. Demikian juga dengan listrik dari PLTP.”

Di sisi lain, IESR menilai kunci akselerasi pengembangan EBT adalah kemauan kuat atau political will dari pemerintah. Presiden dan para jajarannya disebut perlu segera mengembangkan energi terbarukan secara cepat. Sekaligus menetapkan target mengurangi ketergantungan pada energi fosil dalam sedekade ke depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi baru terbarukan ebt
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top