Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertama dalam Sejarah! Indonesia Impor Migas dari AS

Pertama dalam sejarah, Indonesia dilaporkan mulai melakukan impor migas dari AS yang sebelumnya bergantung dari Singapura dan Timur Tengah.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 02 Maret 2022  |  11:43 WIB
Kapal pengangkut LNG. - Ilustrasi
Kapal pengangkut LNG. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia tercatat mulai melakukan impor LNG dari Amerika Serikat sebesar 3.269 juta kaki kubik (million cubic feet) pada 2021. Sebelumnya, RI bergantung pada impor gas melalui Singapura dan Timur Tengah.

US Energy Information Administration (EIA) mempublikasikan laporan ekspor gas dari negara tersebut sepanjang 2019 - 2021. Dari publikasi tersebut diketahui RI mulai mengimpor gas dari AS sejak September 2021.

Sepanjan September - Desember 2021, AS mengekspor komoditas itu ke Indonesia dengan perincian 1.118 juta kaki kubik pada September, 447 juta kaki kubik (Oktober), 456 juta (November) dan 1.218 juta kaki kubik pada Desember 2021.

Pada tahun-tahun sebelumnya, RI belum pernah mendatangkan gas dari negara itu. Umumnya, Indonesia mengimpor gas dari terminal di SIngapura dan Timur Tengah.

Impor komoditas ini diduga merupakan buah dari Sales and Purchase Agreement (SPA) antara anak usaha Cheniere Energy, Inc yakni Corpus Christi Liquefaction, LLC dengan PT Pertamina (Persero) pada 2015. Secara keseluruhan, Pertamina setuju untuk membeli sekitar 1,52 juta ton per tahun (mtpa).

SPA tersebut memiliki jangka waktu 20 tahun sejak tanggal pengiriman pertama. Dalam perkembangannya, kedua perusahaan melakukan kontrak pembelian pada 2019.

“SPA ini mewakili volume LNG tambahan yang dikontrakkan dengan Pertamina di Proyek Pencairan Corpus Christi kami,” kata CEO Cheniere Energi Charif Souki pada 2015.

“Kami berharap dapat memasok LNG ke Indonesia saat negara ini beralih ke pengimpor LNG untuk memenuhi kebutuhan energi mereka yang terus meningkat," ujarnya dikutip gasprocessingnews.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor migas sepanjang 2021 mencapai US$196,20 miliar atau setara US$2.805 triliun (kurs Rp14.300 per dolar AS).

Capaian ini meningkat 38,59 persen dibandingkan 2020 dengan nilai impor US$141,57 miliar atau setara Rp2.024 triliun. Kenaikan harga migas pada tahun ini berpotensi memperbesar biaya impor komoditas energi tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

migas impor migas
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top