Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Batu Bara Meroket, Industri Tekstil Khawatir Tarif Listrik Naik

pelaku industri tekstil khawatir kenaikan harga batu bara akan membuat tarif listrik naik.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 16 Februari 2022  |  03:30 WIB
Harga Batu Bara Meroket, Industri Tekstil Khawatir Tarif Listrik Naik
Sejumlah karyawan tengah memproduksi pakaian jadi di salah satu pabrik produsen dan eksportir garmen di Bandung, Jawa Barat, Selasa (25/1/2022). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA — Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) mengkhawatirkan kenaikan harga batu bara bakal ikut menggerek tarif dasar listrik atau TDL untuk manufaktur pada tahun ini.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filamen Indonesia (APSyFI) Redma Gita Wirawasta mengatakan hal itu bakal menggerus daya saing produk ekspor tekstil dalam negeri.

Redma beralasan belakangan industri mesti membeli batu bara sesuai dengan harga pasar di tingkat internasional. Sementara, harga batu bara tengah mengalami peningkatan signifikan akibat krisis Rusia-Ukraina pada awal tahun ini.

“Yang menjadi masalah ini listrik, kalau listrik ini naik daya saing kita akan hilang padahal kita punya sumber energi tetapi malah dikasih harga sesuai pasar,” kata Redma, Selasa (15/2/2022).

Redma mengatakan tarif listrik menyumbang sekitar 25 persen dari keseluruhan biaya produksi TPT. Kenaikan TDL itu bakal mengungkit ongkos produksi yang belakangan berdampak pada harga barang di tingkat konsumen.

“Harapan kita sih PLN untuk batu bara itu disuplai kalau komitmennya memang tidak lagi ekspor komoditas, berarti PLN batu baranya disuplai bukan dengan harga market tetapi keekonomian,” kata dia.

Bursa ICE Newcastle mencatat batu bara kontrak Februari mengalami penguatan 5,90 poin menjadi US$245 per metrik ton pada Minggu (13/2/2022). Pada perdagangan sebelumnya, emas hitam masih dihargai US$239,10 per metrik ton.

Sementara itu, batu bara untuk kontrak Maret turut menguat 5,25 poin pada level US$220 per ton. Angka ini meningkat dari perdagangan sebelumnya US$214,75 per ton.

Kemudian pada kontrak April, batu bara berada di level US$195,10 per ton, meningkat 5,25 poin dari harga sebelumnya US$190,85 per ton. Adapun kenaikan harga tahun ini terjadi di tengah meningkatnya kebutuhan batu bara untuk pembangkit di pasar global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara tarif listrik Industri Tekstil
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top