Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PMI Manufaktur Asean Tunjukan Pemulihan

Kendati menurun dari sebulan sebelumnya sebesar 53,6, IHS Markit menilai bulan ini menjadi indikasi salah satu perbaikan tercepat pada rekor manufaktur Asean.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 02 Desember 2021  |  07:37 WIB
Seorang pekerja melakukan proses produksi minuman kemasan Nu Green Tea Royal Jasmine di pabrik PT ABC President Indonesia, Karawang, Jawa Barat, Rabu (16/4/2014).  - Antara Foto/Wahyu Putro A.\r\n
Seorang pekerja melakukan proses produksi minuman kemasan Nu Green Tea Royal Jasmine di pabrik PT ABC President Indonesia, Karawang, Jawa Barat, Rabu (16/4/2014). - Antara Foto/Wahyu Putro A.\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - IHS Markit Purchasing Mangers' Index (PMI) manufaktur di Asean menunjukkan ekspansi yang lebih baik pada November dengan capaian 52,3 yang diikuti dengan hasil produksi dan permintaan yang terus naik.

Kendati menurun dari sebulan sebelumnya sebesar 53,6, IHS Markit menilai bulan ini menjadi indikasi salah satu perbaikan tercepat pada rekor manufaktur Asean.

"Kondisi permintaan juga menguat pada bulan November, menggambarkan kenaikan berkelanjutan pada pesanan baru. Namun, tingkat ekspansi pekerjaan baru berkurang banyak pada bulan ini, sebagian disebabkan oleh penurunan lebih lanjut pada volume jumlah pesanan ekspor," ujar ekonom IHS Markit Lewis Cooper, seperti dikutip dalam laporan pada Rabu (1/12/2021).

Pertumbuhan terjadi secara merata di seluruh anggota Asean, kecuali Myanmar. Indonesia menjadi yang tercepat dengan PMI sebesar 53,9. Ekspansi mendekati rekor juga terjadi di Malaysia dengan indeks headline naik hingga rekor lima tertinggi dengan perolehan 52,3.

Sementara itu, PMI manufaktur Vietnam mencapai posisi tertinggi dalam enam bulan terakhir sebesar 52,2, sedangkan indeks headline Filipina 51,7, merupakan yang paling tinggi sejak Maret.

Pada waktu yang sama, manufaktur Singapura mengalami perbaikan pada kuartal IV/2021, meski PMI turun ke posisi rendah dalam tiga bulan, yaitu 52,2. Namun, Singapura mulai mengarah pada ekspansi tingkat sedang secara keseluruhan.

Thailand juga tetap bertumbuh selama bulan November, meski indeks headline turun ke 50,6 menunjukkan kenaikan marginal pada kesehatan sektor.

Adapun, Myanmar masih di bawah tanda netral 50,0 menandakan penurunan kondisi selama 15 bulan berjalan. Di titik 46,7, naik ke posisi tertinggi sejak Januari. Angka terkini menunjukkan laju penurunan tingkat sedang.

Cooper meyakini manufaktur Asean telah menunjukkan tanda-tanda yang menjanjikan dengan tingkat pertumbuhan output dan pekerjaan baru mendekati posisi puncak.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur asia
Editor : Nindya Aldila

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top