Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Kelapa Sawit Berkibar, Kesejahteraan Petani Naik per November 2021

Kenaikan itu terjadi karena tiga subsektor mencatatkan indeks yang diterima lebih besar dibandingkan dengan yang dibayarkan petani.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  12:06 WIB
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) memperkirakan nilai ekspor kelapa sawit nasional tahun 2020 yang berada di tengah situasi pandemi Covid-19 tidak mengalami perbedaan signifikan dibanding tahun sebelumnya yang mencapai sekitar 20,5 miliar dolar AS atau dengan volume 29,11 juta ton. ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) memperkirakan nilai ekspor kelapa sawit nasional tahun 2020 yang berada di tengah situasi pandemi Covid-19 tidak mengalami perbedaan signifikan dibanding tahun sebelumnya yang mencapai sekitar 20,5 miliar dolar AS atau dengan volume 29,11 juta ton. ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan

Bisnis.com, JAKARTA —Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai tukar petani (NTP) pada November 2021 sebesar 107,18 atau naik 0,49 persen jika dibandingkan dengan posisi Oktober 2021.

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan kenaikan itu terjadi karena tiga subsektor mencatatkan indeks yang diterima lebih besar dibandingkan dengan yang dibayarkan petani. Ketiga subsektor itu di antaranya tanaman pangan (NTPP) dengan nilai 99,48, Tanaman Perkebunan Rakyat (NTPR) sebesar 130,28 dan peternakan (NTPT) dengan nilai 99,56.

Di sisi lain, indeks yang diterima petani pada subsektor hortikultura (NTPH) mengalami penurunan sebesar 2,92 persen menjadi 96,54 pada November 2021. Selain NTPH, subsektor perikanan (NTNP) juga mengalami penurunan sebesar 0,16 persen menjadi 105,11 jika dibandingkan dengan Oktober 2021.

“Untuk kelompok subsektor perkebunan rakyat NTP-nya meningkat 2,05 persen karena indeks yang diterima petani mengalami kenaikan 2,25 persen,” kata Margo saat memberi keterangan pers daring, Rabu (1/12/2021).

Adapun komoditas penggerek indeks yang diterima petani pada subsektor perkebunan rakyat itu diantaranya kenaikan harga kelapa sawit, kopi, dan kelapa.

“Subsektor hortikultura ini penurunan NTP-nya sebesar 2,92 persen dan kalau dilihat komoditas yang dominan memengaruhi indeks yang diterima petani karena penurunan harga bawang merah, cabe rawit dan tomat,” kata dia.

Seperti diberitakan sebelumnya, BPS melaporkan nilai tukar petani NTP pada Oktober 2021 sebesar 106,67 atau naik 0,93 persen jika dibandingkan dengan posisi September 2021.

Kenaikan NTP itu terjadi karena empat subsektor mencatatkan indeks yang diterima lebih besar dibandingkan dengan yang dibayarkan petani. Keempat subsektor itu di antaranya tanaman pangan (NTPP) dengan nilai 98,77, Hortikultura (NTPH) mencatat 98,65, Tanaman Perkebunan Rakyat (NTPR) sebesar 125,15 dan Perikanan (NTNP) sebesar 104,94.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS kelapa sawit nilai tukar petani
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top