Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Catat Uang Beredar Tumbuh 10,4 Persen pada Oktober 2021

Bank Indonesia (BI) melaporkan uang beredar dalam arti luas (M2) pada Oktober 2021 mencapai Rp7.490,7 triliun.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 23 November 2021  |  11:12 WIB
Karyawan memperlihatkan mata uang rupiah di salah satu bank di Jakarta. - JIIBI/Abdullah Azzam
Karyawan memperlihatkan mata uang rupiah di salah satu bank di Jakarta. - JIIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) melaporkan uang beredar dalam arti luas (M2) pada Oktober 2021 mencapai Rp7.490,7 triliun.

Posisi ini tumbuh sebesar 10,4 persen secara tahunan (year-on-year/yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 8,2 persen yoy.

Peningkatan tersebut terjadi pada komponen M1 dan uang kuasi. Komponen M1 terdiri dari uang kartal di luar bank umum dan BPR, giro rupiah, dan tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu.

“M1 tumbuh 14,6 persen yoy, lebih tinggi dari bulan sebelumnya 11,2 persen yoy, didorong oleh peningkatan pertumbuhan giro rupiah serta tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu,” tulis BI dalam Laporan Analisis Uang Beredar, Selasa (23/11/2021).

Adapun, giro rupiah pada oktober 2021 tercatat tumbuh 21,4 persen yoy, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan bulan sebelumnya 10,3 persen yoy.

Sementara, dana float (saldo) uang elektronik tercatat sebesar Rp7,9 triliun, hanya tumbuh 5,7 persen yoy, melambat jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya 20,2 persen yoy.

Di sisi lain, tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu pada Oktober 2021 tercatat sebesar Rp2.006,3 triliun, tumbuh 13,0 persen yoy, lebih tinggi dibandingkan September 2021 sebesar 11,8 persen yoy.

BI juga mencatat uang kuasi pada oktober 2021 mencapai Rp3.392,8 triliun, tumbuh 6 persen yoy, lebih tinggi dari bulan sebelumnya 4,9 persen yoy, didorong oleh peningkatan giro valas.

Lebih lanjut, BI mencatat surat berharga selain saham mengalami kontraksi sebesar -10,6 persen yoy, lebih dalam dibandingkan penurunan bulan sebelumnya -1,2 persen yoy.

Penurunan tersebut disebabkan oleh penurunan kepemilikan lembaga keuangan non bank atas surat berharga yang diterbitkan bank dalam rupiah.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia uang beredar
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top