Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi AS Memanas, Tembus 6,2 Persen

Angka inflasi ini menjadi yang tertinggi sejak 1990. Capaian itu sudah melampaui perkiraan sebesar 5,9 persen.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 11 November 2021  |  13:31 WIB
Inflasi AS Memanas, Tembus 6,2 Persen
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (13/8/2019). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Inflasi Amerika Serikat tembus 6,2 persen secara tahunan, menjadi yang tertinggi sejak 1990. Capaian itu sudah melampaui perkiraan sebesar 5,9 persen.

Indeks harga konsumen (CPI) secara bulanan naik 0,9 persen, melebihi dari ekspektasi sebesar 0,6 persen. Di negara lain seperti Brasil dan China juga tercatat melebihi perkiraan, masing-masing sebesar 10,7 persen dan 13,5 persen.

Kepala Ekonom Bahana Satria Sambijantoro mengatakan tingginya inflasi tidak hanya terekam pada komoditas seperti energi dan transportasi, tetapi juga perumahan, makanan, bahkan kesehatan.

"Penambahan likuiditas atau quantitative easing yang agresif dari The Fed, terutama untuk sekuritas yang didukung hipotek, mungkin telah mendorong inflasi perumahan yang melonjak ke level tertinggi tahun ini, menentang jatuhnya harga kayu," ujar Satria dan tim Bahana dalam keterangan tertulis pada Kamis (11/11/2021).

Pemilihan Gubernur The Fed akan menambah ketidakpastian pada kebijakan moneter AS. Presiden AS Joe Biden mempertimbangkan tidak lagi melanjutkan kepemimpinan Jerome Powell setelah dilaporkan mewawancarai Lael Brainard.

Namun, baik Powell atau Brainard yang beraliran hawkish bakal diadu pada saat politik sedang sulit, di mana setiap kandidat membutuhkan persetujuan dari Senat.

US Treasury atau obligasi pemerintah AS terjual murah setelah imbal hasil 10 tahun naik 13 basis poin menjadi 1,53 persen dan indeks dolar AS (DXY) naik 1 persen. Sementara saham terpukul karena Nasdaq jatuh 1,4 persen.

Logam industri sebagai lindung nilai alami terhadap inflasi tercatat naik, dipimpin oleh emas yang merangkak 1 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi the fed
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top