Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PLN Dapat Izin Ekspor Listrik PLTS ke Singapura

PLN akan berkerja sama dengan PT Trisurya Mitra Bersama (Suryagen) dan perusahaan pengembang energi baru terbarukan Singapura, Sembcorp Industries (Sembcorp) untuk melanggengkan aktivitas ekspor listrik ke Singapura.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 29 Oktober 2021  |  15:10 WIB
Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021).  - Antara Foto/Ahmad Subaidi
Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021). - Antara Foto/Ahmad Subaidi

Bisnis.com, JAKARTA — Bright PLN Batam akan mengembangkan mega project ekspor listrik tenaga surya dari Indonesia ke Singapura setelah menerima izin prinsip dari Energy Market Authority (EMA) Singapura. 

Proyek tersebut akan dilakukan bersama dengan PT Trisurya Mitra Bersama (Suryagen) dan perusahaan pengembang energi baru terbarukan Singapura, Sembcorp Industries (Sembcorp).

Bright PLN Batam telah menandatangani joint development agreement (JDA) atau perjanjian pengembangan bersama untuk mengembangkan proyek penyimpanan energi dan tenaga surya terintegrasi skala besar di wilayah Batam, Bintan dan Karimun (BBK), Kepulauan Riau.

Rencananya, proyek ini akan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dengan daya mampu sekitar 1 GWp serta didukung sistem penyimpanan energi baru terbarukan dalam skala besar yang akan di ekspor melalui kabel bawah laut ke Singapura. 

Direktur Utama bright PLN Batam Nyoman S. Astawa mengatakan bahwa perusahaan akan berkomitmen pada peningkatan penggunaan energi bersih dan energi baru terbarukan.

“Kami yakin dengan dilaksanakannya JDA ini akan memberikan kesempatan emas bagi kami untuk belajar dan berkompetisi dalam mengembangkan energi baru terbarukan dengan skala besar,” katanya dalam keterangan resmi, Kamis (28/10/2021). 

Dia menyebut proyek ini akan mengundang banyak investasi di bidang energi terbarukan serta meningkatkan lapangan kerja dan industri terkait. 

Sementara itu, Group President & CEO Sembcorp Industries Wong Kim Yin mengatakan proyek ini merupakan contoh kuat dari kolaborasi regional yang diperlukan untuk meningkatkan ketahanan dan keberlanjutan energi. 

Hal ini juga sejalan dengan rencana Singapura untuk memanfaatkan sumber energi bersih regional dan berpotensi berkontribusi signifikan terhadap transisi Singapura ke masa depan energi bersih.

“Proyek ini akan menandai langkah lain dalam transisi Sembcorp dari coklat ke hijau, sambil berkontribusi pada transisi energi di kawasan ini,” katanya.

Perjanjian pengembangan bersama ini sejalan dengan program Pemerintah yang menargetkan bauran EBT di Indonesia sebesar 23 persen pada tahun 2025. Proyek ini juga diharapkan dapat menambah sekitar 1.000 lapangan perkerjaan di Indonesia dan Singapura selama tahap konstruksi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN energi terbarukan plts ekspor listrik
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top