Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Diinvestigasi, National Australia Bank Diduga Tak Patuh UU Anti Pencucian Uang

Austrac, badan pengawas kejahatan keuangan Negeri Kangguru, menyurati National Australia Bank yang mengatakan penyelidikan formal sedang berlangsung dan pihaknya belum membuat keputusan apa pun pada tahap ini tentang apakah akan mengambil tindakan atau tidak.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  09:59 WIB
Dolar Australia - Istimewa
Dolar Australia - Istimewa

Bisnis.com, JAKATA - National Australia Bank Ltd. sedang diselidiki oleh lembaga pemerintah yang bertanggung jawab atas kejahatan keuangan. Pasalnya, ada keprihatinan mengenai kepatuhan pemberi pinjaman terhadap undang-undang anti pencucian uang dan kontraterorisme.

Austrac, badan pengawas kejahatan keuangan Negeri Kangguru, menulis surat pada Jumat pekan lalu kepada National Australia Bank yang mengatakan penyelidikan formal sedang berlangsung dan pihaknya belum membuat keputusan apa pun pada tahap ini tentang apakah akan mengambil tindakan atau tidak.

Pengawas mengatakan tidak mempertimbangkan proses hukum perdata pada tahap ini. National Australia Bank mengatakan akan terus bekerja sama dengan penyelidikan.

“NAB menganggap serius kewajiban kejahatan keuangannya,” kata Kepala Eksekutif Nasional Australia Ross McEwan dalam pernyataannya, dilansir Bloomberg, Senin (7/6/2021).

"Kami sangat menyadari bahwa kami perlu lebih meningkatkan kinerja kami sehubungan dengan hal-hal ini. Kami telah bekerja untuk meningkatkan dan jelas memiliki lebih banyak yang harus dilakukan,” lanjutnya.

Saham NAB tergelincir 2,8 persen pada 11:50 di Sydney. National Australia mungkin tidak dapat mencapai target biaya sebesar AUD$7,7 miliar (US$5,9 miliar) jika terpaksa membayar denda, kata analis Intelijen Bloomberg Matt Ingram.

Pemberi pinjaman telah meningkatkan pengeluaran investasi kepatuhannya sebesar 47 persen antara 2017 dan 2020, dibandingkan dengan kenaikan 0,2 persen pada biaya lainnya.

Keputusan Austrac untuk memulai penyelidikan penegakan formal ke dalam operasi National Australia mengikuti keberhasilannya mengejar saingannya, Westpac Banking Corp. dan Commonwealth Bank of Australia atas pelanggaran undang-undang anti pencucian uang dan kontra-terorisme.

Westpac pada September lalu setuju untuk membayar AUD$1,3 miliar setelah mengakui melanggar hukum lebih dari 23 juta kali. Pada 2018, bank terbesar Australia, CBA, didenda AUD$700 juta setelah pemberi pinjaman mengakui telah melanggar hukum sebanyak 53.750 kali.

National Australia pada 2017 melaporkan sendiri potensi pelanggaran peraturan anti pencucian uang. Surat Austrac kepada National Australia minggu lalu menyatakan bahwa bank telah berinvestasi secara signifikan dalam program untuk meningkatkan kemampuan risiko kejahatan keuangannya, tetapi meskipun investasi ini dalam jangka waktu yang lama, kekhawatiran yang berkelanjutan tetap ada.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan australia pencucian uang
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top