Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Corona Hantam Konsumsi, Kontraksi Ekonomi Jepang Lebih Dalam dari Proyeksi

Ekonomi Jepang menyusut 5,1 persen secara tahunan pada kuartal pertama, lebih besar dari rata-rata perkiraan pasar untuk kontraksi 4,6 persen,
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Mei 2021  |  08:17 WIB
Bendera Jepang - Istimewa
Bendera Jepang - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonomi Jepang mengalami koreksi pada kuartal pertama tahun ini akibat pandemi Covid-19 dan peluncuran vaksin yang lambat menyebabkan konsumsi melemah.

Hal tersebut pun memperkuat prediksi bahwa negara Matahari Terbit ini akan tertinggal dari mitra dagang utama dalam upaya keluar dari pandemi.

Keadaan pembatasan darurat yang diperpanjang kemungkinan akan membuat berbagai pemulihan pada kuartal saat ini berjalan moderat, kata para analis, menambah tantangan bagi pembuat kebijakan yang berusaha menarik Jepang keluar dari kontraksi.

Dilansir Antara, ekonomi terbesar ketiga dunia itu menyusut 5,1 persen secara tahunan pada kuartal pertama, lebih besar dari rata-rata perkiraan pasar untuk kontraksi 4,6 persen, data pemerintah menunjukkan pada Selasa (18/5/2021).

Penurunan tersebut mengikuti pertumbuhan sebesar 11,6 persen pada periode sebelumnya dan menandai kontraksi pertama dalam tiga kuartal.

Konsumsi swasta, yang berkontribusi lebih dari setengah ekonomi, turun 1,4 persen atau lebih kecil dari rata-rata perkiraan pasar untuk penurunan 2,0 persen.

Belanja modal juga merosot 1,4 persen, meleset dari ekspektasi pasar untuk kenaikan 1,1 persen. Ekspor tumbuh 2,3 persen berkat rebound dalam permintaan global untuk produk mobil dan elektronik. Namun, ekspor bersih terpangkas 0,2 persen poin dari PDB.

Ekonomi Jepang berkembang selama dua kuartal berturut-turut setelah kemerosotan terburuk pasca perang pada April-Juni tahun lalu karena serangan awal dari pandemi.

Pemulihan yang didorong ekspor terhenti karena konsumsi terpukul oleh lonjakan varian baru virus corona yang memaksa pemerintah untuk memberlakukan kembali pembatasan hanya 10 minggu sebelum Olimpiade Tokyo.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang Virus Corona Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top