Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi Negeri K-Pop Korsel Capai Tingkat Tertinggi dalam 4 Tahun

Data dari kantor statistik menunjukkan inflasi naik menjadi 2,3 persen pada April, meningkat pesat dari 1,5 persen pada Maret. Ekonom memperkirakan harga konsumen naik 2,1 persen dari tahun sebelumnya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Mei 2021  |  12:16 WIB
Tentara Korea Selatan mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) sembari menyemprotkan disinfektan di jalanan Seoul, Korea Selatan, Kamis (5/3/2020). - Bloomberg/SeongJoon Cho
Tentara Korea Selatan mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) sembari menyemprotkan disinfektan di jalanan Seoul, Korea Selatan, Kamis (5/3/2020). - Bloomberg/SeongJoon Cho

Bisnis.com, JAKARTA - Inflasi Korea Selatan meningkat pada April ke laju tercepat sejak 2017 di tengah pemulihan ekonomi yang meluas. Namun kenaikan tersebut tidak mungkin memicu kekhawatiran atas tekanan harga yang berlebihan ditopang oleh anomali pasar.

Data dari kantor statistik menunjukkan inflasi naik menjadi 2,3 persen pada April, meningkat pesat dari 1,5 persen pada Maret. Ekonom memperkirakan harga konsumen naik 2,1 persen dari tahun sebelumnya.

Inflasi year-on-year tertinggi sejak Agustus 2017 terjadi setelah ekspor naik bulan lalu pada laju tercepat dalam satu dekade. Produksi domestik bruto Korea Selatan juga melampaui puncak sebelum virus pada kuartal pertama, sebuah pencapaian yang belum tercapai di sebagian besar negara.

Meskipun ada tanda-tanda peningkatan permintaan domestik yang mendukung inflasi, dorongan tersebut sebagian besar didukung oleh harga komoditas dan energi yang lebih tinggi, yang telah jatuh setahun sebelumnya karena pandemi menyebar ke seluruh dunia.

Harga konsumen Korea turun 0,3 persen pada Mei 2020, menunjukkan efek dasar yang menguntungkan akan tetap berlaku selama beberapa bulan mendatang.

“Yang penting adalah bagaimana inflasi yang didorong oleh pendapatan, tetapi dengan pasar tenaga kerja yang masih belum pulih sepenuhnya, sulit untuk mengatakan berapa banyak yang berasal dari sisi permintaan,” kata Park Chong-hoon, ekonom di Standard Chartered Bank di Seoul, dilansir Bloomberg, Selasa (4/5/2021).

Menurutnya masih terlalu dini untuk melihat inflasi ini sebagai tekanan struktural. Laporan biro statistik hari ini juga menunjukkan inflasi melampaui target BOK 2 persen untuk pertama kalinya sejak 2018.

Namun, bank sentral tidak mungkin melihat ini sebagai tanda meningkatnya tekanan harga, dengan Gubernur Lee Ju-yeol mengatakan bulan lalu bahwa inflasi akan melambat setelah berfluktuasi sekitar 2 persen kuartal ini.

"Dengan percepatan inflasi dalam beberapa bulan mendatang kemungkinan besar akan didorong oleh efek dasar dari penurunan harga minyak tahun lalu, bank sentral mungkin akan cenderung untuk mengabaikan kenaikan yang didorong oleh sisi penawaran," kata Justin Jimenez, Ekonom Bloomberg di Asia.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, harga konsumen Korea Selatan naik 0,2 persen pada April. Inflasi inti mencapai 1,4 persen, dibandingkan tahun sebelumnya.

Wakil Menteri Keuangan Korea Selatan Lee Eog-won setuju bahwa peluang inflasi 2 persen yang mengakar adalah terbatas. Sementara itu, dia berjanji pemerintah akan mencoba menstabilkan harga sehingga kenaikan harga di kuartal kedua tidak akan menimbulkan ekspektasi inflasi yang berlebihan.

Meningkatkan kepercayaan konsumen dan prakiraan ekonomi menahan prospek inflasi. Konsumen Korea tetap optimistis selama dua bulan berturut-turut dan negara itu melihat serangkaian peningkatan prospek oleh para analis, dengan Goldman Sachs dan JPMorgan sama-sama mengalami pertumbuhan ekonomi lebih dari 4 persen untuk 2021.

Harga makanan dan minuman non-alkohol mengalami kenaikan terbesar dari tahun ke tahun, naik 8,1 persen pada April. Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, mereka turun tipis 0,2 persen.

Biaya transportasi naik 6,4 persen dari tahun ke tahun sebagai tanda kenaikan harga energi. Sektor hiburan dan rekreasi di Korea Selatan juga mengalami kenaikan harga 1,2 persen dari tahun sebelumnya, sementara inflasi untuk restoran dan hotel mencapai 1,8 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi korea selatan

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top