Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DPR Ingatkan Inflasi Rendah Bisa Hambat Pertumbuhan Ekonomi

Inflasi yang masih tertahan bahkan cenderung mengarah ke deflasi, terutama pada komponen inti menunjukkan daya beli masyarakat masih mengalami tekanan. Padahal, konsumsi domestik merupakan pendorong terbesar dalam produk domestik bruto (PDB) Indonesia.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 30 April 2021  |  17:15 WIB
Konsumen memilih barang kebutuhan di salah satu gerai supermarket Giant di Jakarta, Minggu (23/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Konsumen memilih barang kebutuhan di salah satu gerai supermarket Giant di Jakarta, Minggu (23/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR RI Mukhamad Misbakhun menilai laju inflasi yang masih rendah hingga akhir kuartal pertama 2021 akan menjadi tantangan dalam mendorong pertumbuhan ekonomi.

Inflasi yang masih tertahan bahkan cenderung mengarah ke deflasi, terutama pada komponen inti menunjukkan daya beli masyarakat masih mengalami tekanan. Padahal, konsumsi domestik merupakan pendorong terbesar dalam produk domestik bruto (PDB) Indonesia.

“Kita selalu membanggakan inflasi kita rendah, justru salah satu masalah dan tantangan yang berbeda saat ini adalah inflasi kita, karena inflasi yang rendah dan cenderung deflasi tidak memiliki daya angkat terhadap pertumbuhan ekonomi,” katanya dalam video conference, Jumat (30/4/2021).

Sebagaimana diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat laju inflasi pada Maret 2021 mengalami perlambatan menjadi 0,08 persen secara bulanan. Sementara itu, pada saat yang sama komponen inti mengalami deflasi sebesar -0,03 persen.

Menurut Misbakhun, tingkat inflasi yang rendah saat ini merupakan tantangan yang harus diatasi oleh pemerintah dan perlu didorong agar bisa mengungkit pertumbuhan ekonomi dari kontraksi yang terjadi pada 2020 lalu akibat pandemi Covid-19.

Dia menyampaikan, kebijakan pemerintah dalam mendorong hal ini pun jangan sampai terjadi missmatch. Pemerintah perlu memprioritaskan, terutama sektor-sektor mana yang memiliki daya dorong yang tinggi terhadap perekonomian.

Adapun, pemerintah memproyeksikan ekonomi Indonesia akan tumbuh pada kisaran 5 persen pada tahun ini. Sementara itu, Bank Indonesia memperkirakan ekonomi akan tumbuh pada rentang 4,1 hingga 5,1 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr Inflasi Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top