Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bitcoin Hadapi Momen Kritis 'Make-or-Break'

Meskipun cryptocurrency telah pulih di atas harga rata-rata selama 100 hari terakhir, Bitcoin masih diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan 50 hari. Dinamika seperti itu biasanya menunjukkan aset mendekati titik infleksi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 29 April 2021  |  10:10 WIB
Ilustrasi representasi bitcoin - Bloomberg
Ilustrasi representasi bitcoin - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bitcoin menghadapi momen make-or-break setelah serangan penjualan baru-baru ini, menurut analisis teknis.

Momen make-or-break adalah peristiwa atau periode waktu yang sangat penting karena dapat membuat sesuatu berhasil atau gagal

Meskipun cryptocurrency telah pulih di atas harga rata-rata selama 100 hari terakhir, Bitcoin masih diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan 50 hari. Dinamika seperti itu biasanya menunjukkan aset mendekati titik infleksi.

Jika Bitcoin tidak dapat melampaui rata-rata 50 hari, yang saat ini berada di sekitar US$57.000, maka Bitcoin mungkin berada dalam periode volatilitas karena kesenjangan antara dua garis tren bertemu. Indikator teknis menyarankan terobosan mungkin bukan hal yang mudah.

Perdagangan aset digital terbesar di dunia telah berubah-ubah dalam beberapa hari terakhir setelah mencapai rekor tertinggi pada pertengahan April di atas US$64.000. Angkanya turun lebih dari 15 persen sejak itu, meskipun rebound awal pekan ini di tengah berita positif, termasuk komentar dari kepala keuangan Tesla Inc. yang menegaskan kembali komitmen perusahaan terhadap mata uang kripto.

“Drastis, relatif terhadap apa yang kita lihat akhir-akhir ini, kemunduran tentu saja merupakan titik terangkat, tetapi pada akhirnya, saya pikir fakta bahwa hal-hal dapat pulih dan stabil adalah hal yang baik, ”Kata David Tawil, presiden ProChain Capital, dilansir Bloomberg, Kamis (29/4/2021).

Bitcoin itu turun 1,4 persen kemarin setelah pengumuman oleh Komisi Sekuritas dan Bursa untuk menunda keputusan tentang dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin.

Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research, mengatakan bahwa jika pasar saham terus bergerak maju, dia mengharapkan Bitcoin mengikuti.

Terlepas dari turbulensi baru-baru ini, Bitcoin masih naik 511 persen selama setahun terakhir. Kebijakan inflasi dan bank sentral telah menjadi pendorong terbesarnya selama 12 bulan terakhir, menurut Quant Insight, sebuah firma riset analitik yang berbasis di London yang mempelajari hubungan antara aset dan faktor makro.

Sementara beberapa membantah gagasan bahwa Bitcoin dapat bertindak sebagai lindung nilai inflasi, argumen tersebut telah menjadi prinsip utama untuk tesis bullish-nya dan berlaku untuk banyak penggemar crypto.

Para pendukung telah memanfaatkan narasi pencetakan uang untuk mempromosikan gagasan bahwa Bitcoin adalah penyimpan kekayaan, sebuah penjelasan yang mendapatkan daya tarik dalam beberapa bulan terakhir dengan para ekonom yang mengharapkan tekanan harga meningkat.

“Tidak perlu dipertanyakan lagi, apa yang mendorong sebagian besar minat pada Bitcoin hanyalah sejumlah besar uang yang telah dicetak dan akan dicetak dan benar-benar pemikiran mendasar bahwa Anda tidak dapat memiliki uang sebanyak itu dalam sistem dan tidak jadikanlah itu inflasi, ”kata Presiden dan CEO Essex Financial Services Chuck Cumello.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin mata uang kripto

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top