Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berhasil Pulihkan Listrik NTT, Dirut PLN Apresiasi Relawan

Untuk mempercepat proses pemulihan, PLN mengerahkan 1.316 personel dengan mendatangkan tenaga bantuan dari NTB, Maluku, Sulawesi, Papua, Bali, Jawa Timur, dan Jawa Tengah.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 22 April 2021  |  07:25 WIB
Sejumlah warga Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT) sedang mencari para korban banjir bandang yang masih belum ditemukan, Minggu (4/4/2021). - Antara
Sejumlah warga Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT) sedang mencari para korban banjir bandang yang masih belum ditemukan, Minggu (4/4/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – PT PLN (Persero) berhasil memulihkan listrik di Nusa Tenggara Timur (NTT) dalam waktu 13 hari.

Kini dari total 4.002 gardu distribusi yang terdampak badai, sekitar 96,4 persen atau 3.857 gardu distribusi sudah menyala dan beroperasi normal.

PLN mencatat 616.814 pelanggan di NTT telah kembali menikmati nyala listrik atau sekitar 97 persen dari total 635.979 pelanggan PLN yang mengalami pemadaman.

"Tapi kerja dan perjuangan kami belum akan berhenti. Masih ada 3,6 persen gardu di titik-titik tersulit dan medan yang sangat berat yang juga harus dipulihkan. Masih ada sekitar 3 persen pelanggan yang gelap gulita, akan segera kami pulihkan kelistrikannya," ujar Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, dikutip dari siaran pers, Rabu (21/4/2021).

Untuk mempercepat proses pemulihan, PLN mengerahkan 1.316 personel dengan mendatangkan tenaga bantuan dari NTB, Maluku, Sulawesi, Papua, Bali, Jawa Timur, Jawa Tengah, DKI Jakarta, dan Jawa Barat.

"Sebanyak 227 relawan yang membantu petugas di lapangan, ditambah bantuan 30 anggota pasukan TNI, serta anggota Polri mempercepat pekerjaan kami. Sedangkan warga yang membantu kami di berbagai lokasi, praktis tak bisa kami hitung dan catat. Tapi semuanya bahu membahu demi kembalinya listrik di rumah-rumah warga," kata Zulkifli.

Progres perbaikan dan pemulihan jauh lebih cepat daripada perkiraan. Tower 19 yang roboh sudah tergantikan oleh tower emergency dan telah tersambung pada 18 April 2021 pukul 17.53 WITA, sehingga hampir 170.000 pelanggan di 4 kabupaten di Pulau Timor dapat menikmati listrik kembali.

"Ketika satu per satu listrik menyala, kami semua sungguh lega. Kami terharu atas apresiasi warga yang merasakan kembali hadirnya terang di rumah mereka. Kami yang memonitor setiap hari, pagi, siang, dan malam, begitu gembira ketika satu wilayah sudah menyala. Perjuangan yang luar biasa para pegawai PLN di lapangan menjadi begitu bermakna," kata Zulkifli.

Belajar dari musibah bencana badai dan hujan ekstrem ini, PLN akan melakukan mitigasi untuk menempatkan tower yang rawan ke tanah yang lebih stabil dan memperkuat fondasi tapak.

Selain itu, PLN akan memperkuat sistem kelistrikan Timor dengan membangun dua jalur eksisting 70 kV dan jalur kedua bertegangan 150 kV.

Tentu saja, lanjut Zulkifli, inspeksi dan pemeliharaan rutin pada jaringan distribusi 20 kV juga akan dikerjakan karena itulah jaringan yang akan menghubungkan listrik sampai ke rumah-rumah pelanggan.

"Atas nama PLN, kami mengucapkan terima kasih atas dukungan seluruh pihak yang mendukung kami dalam percepatan pemulihan listrik di seluruh NTT. Tim Relawan dari berbagai daerah, para stakeholder, pemerintah daerah, korps TNI & Polri, jajaran Forkopimda, teman-teman media, dan masyarakat," ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN nusa tenggara timur
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top