Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Meleset dari Target, Pertumbuhan Vietnam Kuartal I Tembus 4,48 Persen

Kantor Statistik Umum Vietnam mengatakan PDB naik 4,48 persen dari tahun sebelumnya, kecepatan yang sama dengan kuartal terakhir 2020. Ekonom yang disurvei Bloomberg mengharapkan pertumbuhan 5,7 persen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  10:19 WIB
Papan iklan besar berisi pemberitahuan tentang virus corona terpampang di jalanan Hanoi, Vietnam, Jumat (29/5/2020). - Bloomberg/Maika Elan
Papan iklan besar berisi pemberitahuan tentang virus corona terpampang di jalanan Hanoi, Vietnam, Jumat (29/5/2020). - Bloomberg/Maika Elan

Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan produk domestik bruto Vietnam tetap stabil pada kuartal pertama, menurunkan ekspektasi untuk ekonomi yang telah menjadi salah satu yang paling tangguh di dunia selama pandemi.

Kantor Statistik Umum Vietnam mengatakan PDB naik 4,48 persen dari tahun sebelumnya, kecepatan yang sama dengan kuartal terakhir 2020. Ekonom yang disurvei Bloomberg mengharapkan pertumbuhan 5,7 persen.

Nguyen Thi Huong, kepala kantor statistik, menjelaskan wabah baru Covid-19 di beberapa bagian negara itu menyebabkan kesulitan ekonomi pada kuartal pertama. Meski begitu, Nguyen menggambarkan pertumbuhan itu sebagai perbaikan dibandingkan dengan kuartal pertama tahun lalu, ketika PDB tumbuh 3,68 persen.

Vietnam adalah salah satu dari sedikit ekonomi di dunia yang tidak terkontraksi tahun lalu di tengah pandemi. Awal bulan ini Moody's Investors Service menaikkan prospeknya untuk Vietnam menjadi positif dari negatif sambil menegaskan peringkat Ba3-nya, dengan mengatakan bahwa negara tersebut memperoleh keuntungan dari pergeseran global dalam produksi, perdagangan dan konsumsi setelah pandemi.

Menanggapi langkah tersebut, Kementerian Keuangan berjanji untuk terus mengejar kebijakan yang memastikan stabilitas ekonomi makro dan meningkatkan daya saing ekonomi. Parlemen telah menetapkan target resmi pertumbuhan 6 persen tahun ini, tetapi pemerintah berharap dapat mendorongnya setinggi 6,5 persen.

Sementara itu, ekspor naik 19,2 persen pada Maret dibandingkan tahun sebelumnya, sementara impor naik 27,7 persen. Negara ini mengalami surplus perdagangan US$ 400 juta untuk bulan tersebut, di bawah ekspektasi US$ 1 miliar.

Untuk periode Januari-Maret, ekspor meningkat 22 persen dari tahun sebelumnya, dan impor naik 26,3 persen. Adapun harga konsumen naik 1,16 persen tahun pada Maret.

Manufaktur adalah pendorong utama pertumbuhan kuartal pertama, naik 9,45 persen dari tahun sebelumnya. Investasi asing langsung yang disalurkan pada kuartal pertama naik 6,5 persen secara year-on-year.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi pdb vietnam
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top