Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamina Impor LPG dari Abu Dhabi, Harga Bisa Lebih Murah!

Langkah Pertamina membeli LPG dari Abu Dhabi National Oil Company atau ADNOC dinilai bisa menghemat biaya untuk memenuhi kebutuhan nasional.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 06 Maret 2021  |  15:53 WIB
Petugas melakukan tahap pengisian LPG pada tabung gas 3kg di SPBE Srengseng, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Petugas melakukan tahap pengisian LPG pada tabung gas 3kg di SPBE Srengseng, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pertamina (Persero) baru saja menandatangani perjanjian untuk pembelian liquified petroleum gas dari Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC). Langkah tersebut dinilai bisa lebih menghemat biaya yang harus dikeluarkan.

Direktur Executive Energy Watch Mamit Setiawan menilai kerja sama itu merupakan salah satu bentuk langkah yang cukup strategis mengingat kapasitas produksi elpiji dari ADNOC yang cukup signifikan, mengingat Indonesia mengimpor LPG sebanyak 80 persen dari total konsumsi dalam negeri.

"Terkait dengan harga dengan langsung bekerja sama dengan produsen maka seharusnya harga lebih murah dibandingkan dengan harga pihak ketiga," katanya kepada Bisnis.com, Sabtu (6/3/2021).

Sementara itu, Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi menjelaskan, dengan estimasi nilai kontrak senilai US$500 juta per tahun cenderung tidak terlalu mahal, karena melihat tren harga yang sedang naik saat ini.

Dia menambahkan, dengan membeli langsung LPG kepada produsennya akan memberikan harga yang lebih murah, tapi tidak terlalu signifikan penghematannya.

"Sebenarnya yang lebih penting mengurangi impor LPG dengan mengubah sistim distribusi LPG 3 kg dari terbuka menjadi tertutup. Dengan distribusi tertutup bisa mengurangi jumlah LPG yang salah sasaran," katanya kepada Bisnis.com, Sabtu (6/3/2021).

Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga Sub Holding Commercial & Trading (SH C&T) Putut Andriatno mengatakan nota kesepahaman yang diteken dengan pihak ADNOC masih belum sampai pada pembahasan kontrak volume. Hal itu akan ditindaklanjuti dengan perjanjian jual beli, sedangkan terkait dengan estimasi harga, nantinya akan menyesuaikan sesuai dengan kebutuhan pasokan di dalam negeri.

"Tim belum bisa sampaikan karena masih dalam evaluasi dan akan dibahas dalam tindak lanjut dari kesepakatan tersebut," katanya, Sabtu (5/3/2021).

Sebelumnya, Menteri Energi dan Infrastruktur Uni Emirat Arab Suhail Al Mazroui menjelaskan, kontrak penjualan LPG dan sulfur itu akan berlangsung selama empat tahun dengan nilai kontrak per tahunnya adalah US$500 juta.

Dengan demikian, estimasi nilai kontrak akan berjumlah US$2 miliar selama empat tahun ke depan. Namun, jumlah itu bisa saja berubah mengikuti fluktuasi harga komoditas tersebut di pasar global.

"Saya pikir kontrak LPG bersama dengan sulfur adalah kontrak empat tahun dan itu kira-kira US$500 juta setahun, jadi kontraknya US$2 miliar selama empat tahun dan antara US$2 miliar–US$2,2 miliar tergantung pada harganya. Hal ini penting mengingat masa empat tahunnya tetapi dapat diperbarui," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top