Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Libur Imlek Sepi, AP I Bidik 6 Juta Penumpang pada Kuartal I/2021

Proyeksi tersebut diyakini sangat menantang di tengah pemberlakuan PPKM mikro, angka Covid-19 yang masih tinggi, dan penurunan daya beli masyarakat.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  17:35 WIB
Calon penumpang melakukan rapid test antigen di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (18/12/2020). PT Angkasa Pura II (Persero) menyediakan layanan tes Covid-19 di Bandara Soetta guna memudahkan calon penumpang dalam melakukan perjalanan udara dengan tetap memenuhi protokol kesehatan.  - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti\r\n
Calon penumpang melakukan rapid test antigen di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (18/12/2020). PT Angkasa Pura II (Persero) menyediakan layanan tes Covid-19 di Bandara Soetta guna memudahkan calon penumpang dalam melakukan perjalanan udara dengan tetap memenuhi protokol kesehatan. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – PT Angkasa Pura I mencatat pada libur panjang imlek (12 Februari 2021 -14 Februari 2021) sebanyak 180.467 pergerakan penumpang di 15 bandara kelolaan atau turun hingga 66 persen.

VP Corporate Secretary PT Angkasa Pura I Handy Heryudhitiawan mengatakan kinerja tersebut tercatat drastis tersebut jika dibandingkan pada periode libur panjang Imlek 24 Januari 2020 -26 Januari 2020 yang melayani hingga 541.798 penumpang.

“Penurunan ini selain diakibatkan oleh kebijakan PPKM yang berlaku di Jawa Bali juga karena telah memasuki periode low season,” ujarnya kepada Bisnis.com, Selasa (16/2/2021).

Dia melanjutkan dengan melihat tren pergerakan penumpang dalam kondisi low season serta masih berlakunya beberapa kebijakan yang mempengaruhi perjalanan penumpang di masa pandemi Covid-19, masih memproyeksikan  dapat melayani hingga 6 juta penumpang di kuartal I/2021.

Menghadapi kuartal I/2021, AP I secara jangka pendek akan menopang kinerja bisnis melalui pendirian Angkasa Pura I Health Center, pemanfaatan lahan tak terpakai, dan sinergi anak perusahaan sebagai kendaraan untuk memperluas portofolio bisnis perusahaan.

Saat ini, Angkasa Pura I Health Center sendiri dirancang untuk menjadi layanan one stop fasilitas kesehatan di bandara. 

Hal itu mencakup layanan yang terdiri dari vaksinasi, tes Covid-19, penyediaan APD, apotek, dan layanan konsultasi dokter.

Sebaliknya, sebagian lahan tak terpakai yang dimiliki perusahaan nantinya akan dikembangkan menjadi activity theme park  dan sebagian lagi akan dimanfaatkan untuk mendukung Program Food Estate atau lumbung pangan dari pemerintah. 

“Adapun pengembangan portofolio bisnis anak perusahaan mencakup inovasi layanan catering, layanan hospitality premium di bandara, pusat sertifikasi kesehatan [health certification center], creative merchandising, penyewaan area, dan collaborative logistic,” ujarnya.

Sekretaris Jenderal INACA Bayu Sutanto mengatakan sulit untuk meramalkan strategi yang tepat bagi maskapai dalam kondisi pandemi Covid-19.

“Kalau dari statistik kan memang semua sudah tahu ya, nggak ada peak season. Kami tunggu sampai dengan vaksinasi masal selesai dan penularan Covid juga selesai,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imlek angkasa pura i
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top