Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Turki Kebut Vaksinasi Awal Januari 2021, Bagaimana dengan RI?

Uji coba klinis vaksin Covid-19 di Indonesia dilakukan terhadap sekitar 1.600 relawan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 21 Desember 2020  |  15:48 WIB
Vaksin kemudian akan dilakukan pengambilan sampel untuk pengujian mutu oleh tim dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Bio Farma.  - presidenri.go.id
Vaksin kemudian akan dilakukan pengambilan sampel untuk pengujian mutu oleh tim dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Bio Farma. - presidenri.go.id

Bisnis.com, JAKARTA – Peluang masyarakat Indonesia untuk diimunisasi vaksin Covid-19 lebih cepat cukup terbuka setelah Pemerintah Turki menyatakan rencana untuk menyuntikkan vaksin produksi Sinovac untuk warga di negara tersebut pada awal tahun depan.

Pakar Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) dr Syahrizal Syarif mengatakan emergency use authorization (EUA) yang digunakan oleh satu negara dalam penggunaan vaksin bisa menjadi acuan bagi negara lain.

Menurutnya, rencana Turki untuk memberikan imunisasi cukup masuk akal untuk disusul oleh Indonesia. Pasalnya, setelah Brazil berencana mengumumkan efektivitas vaksin Sinovac para Rabu (23/12/2020), dengan jumlah sampel sekitar 30.000 orang, peluang vaksin tersebut untuk menjadi layak guna cukup besar.

"Imunisasi vaksin Sinovac di Indonesia juga bisa dipercepat. Rabu (23/12/2020) Brazil akan mengumumkan hasil uji klinis. Nah, nanti tinggal diajukan saja dokumen terkait dengan penggunaan vaksin ke pihak Sinovac," ujar Syahrizal kepada Bisnis.com, Senin (21/12/2020).

Dia menambahkan Brazil mendapatkan confirm case dari sebanyak 170 sampel dengan total 12.000-13.000 orang yang dijadikan sampel. Angka tersebut, lanjutnya, dinilai mencukupi untuk dijadikan acuan aman dalam penggunaan vaksin.

Syahrizal menjelaskan untuk uji klinis ketiga, diperlukan minimal 10.000 sampel. Dengan demikian, uji coba vaksin Sinovac yang dilakukan di Brazil dinyatakan sesuai dengan syarat yang diperlukan.

Sebagai informasi, uji coba klinis vaksin Covid-19 di Indonesia dilakukan terhadap sekitar 1.600 relawan. Jumlah tersebut dinilai sangat kecil sehingga membutuhkan waktu lebih lama - sekitar 8 bulan - untuk mengetahui efektivitas vaksin.

Selain itu, Brazil disebut memiliki sekitar 30 pusat pengujian, Turki 25 pusat pengujian, sedangkan Indonesia hanya 1 pusat pengujian.

Namun demikian, peluang Indonesia untuk mengikuti langkah percepatan vaksinasi mengikuti Turki masih terbuka lebar. Selain karena jenis vaksin yang digunakan sama, tren kasus Covid-19 di Indonesia dan Turki pun sama-sama tinggi sehingga menjadi indikator yang cukup kuat untuk melakukan percepatan imunisasi vaksin Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

turki Sinovac Vaksin Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top