Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Periode Transformasi Kedua, Ini Langkah Angkasa Pura II

Ekspansi business & portfolio juga fokus pada percepatan peningkatan fasilitas dan layanan melalui kolaborasi dan kemitraan dengan perusahaan nasional dan multinasional
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 20 November 2020  |  07:34 WIB
Sejumlah penumpang berada di konter check-in di Terminal IA Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (17/3/2020). PT Angkasa Pura II (Persero) memprediksi jumlah penumpang pada kuartal I/2020 bisa berkurang sebesar 218.000 orang atau sekitar 1 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu akibat wabah virus corona (COVID-19) yang menyebabkan aktivitas penerbangan domestik dan internasional berkurang. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Sejumlah penumpang berada di konter check-in di Terminal IA Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (17/3/2020). PT Angkasa Pura II (Persero) memprediksi jumlah penumpang pada kuartal I/2020 bisa berkurang sebesar 218.000 orang atau sekitar 1 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu akibat wabah virus corona (COVID-19) yang menyebabkan aktivitas penerbangan domestik dan internasional berkurang. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – PT Angkasa Pura II kembali mengembangkan aspek portofolio dan bisnis pada periode transformation kedua hingga 2024.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan pengembangan diarahkan mencapai tiga tujuan yakni memposisikan AP II dapat menciptakan Airport Business Ecosystem, menetapkan model bisnis baru, dan secara berkelanjutan mencari peluang bisnis (business pivoting).

"AP II harus mampu menghidupkan Airport Business Ecosystem misalnya masuk ke ritel Food & Beverages, event di bandara, edutainment di bandara, sampai hospitality, healthy, dan learning, serta menciptakan Digital Ecosystem Service misalnya dengan meluncurkan e-payment,”ujarnya, Jumat (20/11/2020).

Sejalan dengan itu, perseroan menerapkan konsep adjacent business untuk menciptakan bisnis baru (new wave business) guna memperluas pasar dari bisnis inti (aeronautika dan nonaeronautika).

Pada saat bersamaan, utilisasi dan optimalisasi aset juga dilakukan. Untuk utilisasi aset misalnya dengan memanfaatkan lahan kosong untuk menciptakan pendapatan baru. Sebaliknya optimalisasi dijalankan misalnya dengan kerja sama pengelolaan hotel di bandara dengan merek yang memiliki jaringan internasional.

“Utilisasi dan optimalisasi aset yang dilakukan berdampak pada diversifikasi portofolio bisnis. Kerja sama dengan pihak lain dapat menurunkan risiko. Selain itu, portofolio bisnis pun mengalami rebalancing sehingga hasil/return dapat maksimal,”imbuhnya.

Ekspansi business & portfolio juga fokus pada percepatan peningkatan fasilitas dan layanan melalui kolaborasi dan kemitraan dengan perusahaan nasional dan multinasional yang telah memiliki nama besar di industri penerbangan global. Hal itu seperti yang diterapkan di Bandara Kualanamu, Medan.

"Di mana kami tengah mencari mitra untuk bersama-sama melakukan investasi, pengembangan, peningkatan fasilitas dan juga pengoperasian dan pemeliharaan. Melalui kemitraan, AP II berbagi capital expenditure dan pengalaman sehingga bandara dapat dikembangkan lebih cepat dengan berbagai fasilitas kelas dunia,”tekannya.

Melalui pengembangan business dan portfolio ini maka pengunjung di bandara-bandara AP II dapat merasakan seamless digital journey experience dengan fasilitas kelas dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

angkasa pura ii transformasi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top