Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kementerian ESDM Bagikan 667 Konverter Kit Nelayan

LPG dipilih sebagai energi alternatif yang lebih ramah lingkungan dan mudah didapat. Selain itu, menghemat pengeluaran bahan bakar mesin untuk melaut.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 13 November 2020  |  02:59 WIB
Sejumlah nelayan di Kabupaten Musi Banyuasin memberikan data ke petugas terkait konversi BBM ke BBG. istimewa
Sejumlah nelayan di Kabupaten Musi Banyuasin memberikan data ke petugas terkait konversi BBM ke BBG. istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral melalui Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi kembali menyalurkan paket konverter kit (konkit) kepada 667 nelayan.

Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM membagikan pake konverter kit tersebut untuk nelayan yang ada di Kabupaten Kampar, Provinsi Riau.

Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Migas yang diwakili Kepala Seksi Pengawasan Pembangunan Infrastruktur Migas Kementerian ESDM, Sugiarto, mengungkapkan, pada 2020 pemerintah membagikan 25.000 paket perdana konversi untuk nelayan.

Sementara itu, rencananya tahun depan meningkat menjadi 28.000. Untuk itu, dia meminta kepada pemerintah daerah untuk menyampaikan usulan nelayan yang akan menerima paket perdana.

Sugiarto juga meminta agar nelayan penerima paket perdana ini dapat memanfaatkan bantuan dengan baik. 

"Barang bantuan pemerintah yang manfaatnya besar sekali untuk menghemat biaya melaut," katanya dalam keterangan resminya, Kamis (12/11/2020).

Sekadar informasi, 406 nelayan Kampar juga mendapatkan bantuan serupa pada 2018. Konversi BBM ke BBG untuk kapal penangkap ikan bagi nelayan sasaran merupakan salah satu program yang mendukung diversifikasi energi.

LPG dipilih sebagai energi alternatif yang lebih ramah lingkungan dan mudah didapat. Selain itu, menghemat pengeluaran bahan bakar mesin untuk melaut.

Kriteria penerima paket perdana konversi untuk nelayan adalah nelayan pemilik kapal kurang dari 5 GT, kapal berbahan bakar bensin, memiliki daya mesin 13 HP, alat tangkap yang digunakan ramah lingkungan, belum pernah menerima bantuan sejenis dan memiliki Kartu KuSUKA.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nelayan
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top