Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenaikan Harga Pangan Global Telah Diprediksi Sejak Awal

Kenaikan harga pangan global tersebut merupakan buntut dari aktivitas pertanian yang turut terhadang kebijakan karantina. 
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 12 November 2020  |  19:10 WIB
Karyawati melihat harga-harga produk pangan pada layar Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS) Nasional seusai diluncurkan di Jakarta, Senin (12/6). - JIBI/Dwi Prasetya
Karyawati melihat harga-harga produk pangan pada layar Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS) Nasional seusai diluncurkan di Jakarta, Senin (12/6). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Tren kenaikan harga komoditas pangan global yang terjadi dalam lima bulan beruntun sejatinya telah diprediksi sejak awal pandemi.

Kenaikan harga pangan tersebut merupakan buntut dari aktivitas pertanian yang turut terhadang kebijakan karantina. 

“Rata-rata pemasok komoditas pangan yang diimpor Indonesia untuk kebutuhan industri makanan itu berasal dari negara maju, padahal kebijakan mereka lebih banyak berorientasi ke kesehatan dengan lockdown,” kata Wakil Ketua Umum Bidang Makanan Olahan dan Industri Peternakan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Juan Permata Adoe saat dihubungi Bisnis, Kamis (12/11/2020).

Selain itu, permintaan pada makanan olahan pun disebut Juan cenderung naik sehingga permintaan impor meningkat. Di tengah produksi yang terbatas, kenaikan harga pun menjadi tak dihindari.

“Tapi saya harap kenaikan ini hanya sementara dan tidak berlanjut karena daya beli masyarakat belum pulih,” ujarnya.

Sebagai langkah antisipasi, Juan mengatakan jaminan kemudahan perdagangan dan bisnis yang dijalin Indonesia dengan negara mitra bisa menjadi solusi. Dia berpendapat hal ini akan memudahkan pelaku usaha melakukan pemesan, sekaligus menjadi jalan masuknya investasi.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Asosiasi Produsen Tepung Terigu Indonesia (Aptindo) Ratna Sari Loppies mengatakan bahwa sejauh ini para produsen terigu belum melaporkan adanya gangguan pasokan dan kenaikan harga. Dia memperkirakan aktivitas produksi masih aman untuk waktu dekat.

“Sejauh ini belum ada laporan kesulitan pasokan, maupun soal harga. Stok untuk saat ini pun dalam kondisi aman,” kata Ratna.

Produk serealia menjadi salah satu komoditas yang dilaporkan mengalami kenaikan. Indeks harga sereal FAO menunjukkan adanya kenaikan 7,2 persen dibandingkan dengan September dan 16,5 persen lebih tinggi dibandingkan dengan Oktober 2019.

Kenaikan ini merefleksikan meningkatnya permintaan global di tengah menurunnya kemampuan ekspor negara produsen akibat kondisi yang tak mendukung seperti di Argentina dan berlanjutnya cuaca kering yang memengaruhi masa tanam gandum saat musim dingin di Eropa, Amerika Utara, dan negara sekitar Laut Hitam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga pangan stok pangan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top