Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mantap! RI Negara Pertama Penanda Tangan Kode Etik Pariwisata Dunia

Acara yang berlangsung di kantor pusat UNWTO di Madrid, dihadiri oleh Duta Besar RI untuk Spanyol Hermono.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 03 Oktober 2020  |  08:10 WIB
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia menjadi negara pertama yang menandatangani Framework Convention on Tourism Ethics, instrumen penting yang dibuat untuk memastikan pariwisata global yang adil, inklusif, lebih transparan, dan bekerja untuk semua orang.

Upacara yang diselenggarakan oleh Organisasi Pariwisata Dunia PBB (United Nations World Tourism Organization) di Madrid ini merupakan langkah signifikan menuju ratifikasi konvensi, yang diadopsi pada pertemuan ke-23 Sidang Umum UNWTO pada September 2019.

Dengan sektor pariwisata yang saat ini menghadapi hingga krisis terbesar dalam sejarahnya, penandatanganan tersebut seperti dikutip dari siaran pers UNWTO, Jumat (2/10/2020), adalah tanda yang jelas bahwa negara-negara anggota mengharapkan kepemimpinan yang tegas dari UNWTO dan tetap berkomitmen pada misinya untuk menggunakan jeda ini sebagai kesempatan untuk menyelaraskan kembali pariwisata.

Konvensi tersebut dielu-elukan sebagai "langkah maju yang besar" untuk memperkenalkan kode etik pariwisata yang universal dan mengikat, salah satu sektor sosial-ekonomi terpenting di dunia.

Dalam upacara khusus yang dihadiri oleh Duta Besar RI untuk Spanyol Hermono dan bertempat di kantor pusat UNWTO di Madrid, Indonesia menjadi negara pertama yang menandatangani, menandakan komitmen yang kuat untuk menegakkan prinsip-prinsip etika tertinggi seiring dengan perluasan sektor pariwisata.

Indonesia memainkan peran penting dalam penyusunan konvensi sebagai bagian dari komite yang mengubah Kode Etik Pariwisata Global menjadi instrumen yang mengikat secara hukum internasional.

Sebagai negara anggota sejak 1975, saat ini, Indonesia bekerja sama dengan UNWTO untuk memulai kembali pariwisata setelah pandemi Covid-19, pada September 2020.

UNWTO melakukan pertemuan virtual dengan Kementerian Luar Negeri Indonesia dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan Pemerintah Provinsi Bali akan menjajaki solusi untuk pembukaan kembali Bali yang aman bagi pengunjung internasional. Dalam hal ini, bantuan teknis dari UNWTO akan diberikan pada waktunya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top