Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kerja Sama Kehutanan, Indonesia Makin Akrab Dengan Korea

Investasi hutan tanaman di Indonesia oleh 15 perusahaan Korea Selatan yang mencapai 167.000 hektare (ha). Jumlah itu melebihi total investasi Korea di 9 negara lainnya.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 29 September 2020  |  12:57 WIB
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengikuti Rapat Kerja dengan Komisi IV DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (24/6/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L dan RKP K/L Tahun 2021 serta evaluasi pelaksanaan APBN 2019 Kementerian LHK. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengikuti Rapat Kerja dengan Komisi IV DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (24/6/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L dan RKP K/L Tahun 2021 serta evaluasi pelaksanaan APBN 2019 Kementerian LHK. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA -- Indonesia meningkatkan kerja sama dan investasi kehutanan dengan Korea Selatan. Kerja sama sektor kehutanan dengan Negeri Gingseng telah berlangsung lama dan diklaim memberikan hasil yang positif.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya mengatakan bahwa kerja sama bidang kehutanan kedua negara sangat menggembirakan.

Baru-baru ini Indonesia-Korea telah menandatangani perjanjian Kerangka Kerja Sama Program Prioritas Kehutanan, revitalisasi Korea-Indonesia Forest Center, dan perjanjian proyek rehabitalisasi lahan gambut bekas terbakar.

"Ini menumbuhkan momentum untuk semakin memajukan kerja sama dengan Korea di bidang Kehutanan," ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (29/8/2020).

Menteri Kehutanan Republik Korea Selatan Park Chong-ho mengatakan bahwa Indonesia merupakan mitra kerja sama terpenting di bidang kehutanan.

Sebagai gambaran, investasi hutan tanaman di Indonesia oleh 15 perusahaan Korea Selatan yang mencapai 167.000 hektare (ha). Jumlah itu melebihi total investasi Korea di 9 negara lainnya.

Park menyebutkan kerja sama bidang kehutanan dengan Indonesia juga istimewa. Pertama kali Korea Selatan membuat perjanjian bidang kehutanan dengan Indonesia pada 1987 yang kemudian dilanjutkan dengan pertemuan bilateral.

"Bahkan satu-satunya atase kehutanan Korea ditempatkan di Jakarta, dan saya menjadi atase tersebut tahun 2004-2007, sehingga mempunyai ikatan batin dengan Indonesia,” katanya.

Adapun, beberapa keberhasilan proyek kerja sama Indonesia-Korea antara lain pembangunan Pusat Rekreasi Tunak di Lombok, pabrik biomassa kayu di Banjarbaru, Kalimantan Selatan, dan proyek REDD+ di Tasik Besar Serkap, Riau. Proyek-proyek tersebut menjadi bagian pokok pembahasan pada 23th IKFCC yang diselenggarakan di Jakarta pada 10 Juli 2018.

Siti Nurbaya menambahkan kehadiran Korea-Indonesia Forest Center (KIFC), lembaga yang memfasilitasi kerja sama kehutanan kedua negara sangat membantu untuk menyelesaikan sejumlah proyek bersama.

Beberapa proyek yang telah berjalan antara lain pembibitan sumber benih di Rumpin, Biomassa kayu di Semarang dan di Kalimantan Selatan, dan Ekowisata di Lombok dan di Hambalang Jawa Barat.

Ke depan, katanya, KLHK sedang menjajaki kerja sama pengelolaan kebakaran hutan, promosi pemulihan hutan dalam ekowisata, dan promosi perdagangan kayu legal.

"Saya berharap bisa mengembangkan lebih banyak kerja sama, misalnya peningkatan kapasitas yang melibatkan perguruan tinggi di Indonesia dan Korea dan meningkatkan kesadaran dan pendidikan tentang peran penting hutan bagi generasi milenial," tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kehutanan korea selatan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top