Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kecerdasan Artifisial Didorong Jadi Dasar Inovasi Indonesia

Kecerdasan artifisial menjadi salah satu upaya bagi Indonesia agar tidak hanya menjadi pasar melainkan juga mampu menjadi pemain dari revolusi industri 4.0.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Agustus 2020  |  14:13 WIB
Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P.S. Brodjonegoro. - Istimewa
Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P.S. Brodjonegoro. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/ Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P. S. Brodjonegoro mendorong kecerdasan artifisial menjadi dasar keunggulan inovasi Indonesia di masa depan.

"Kita harus menjadikan inovasi sebagai suatu spirit, suatu semangat yang muncul di kalangan masyarakat kita. Karena hanya dengan menjadi masyarakat inovatif lah kita bisa menciptakan negara maju," kata Bambang, dikutip dari Antara, Kamis (20/8/2020).

Dia menuturkan kecerdasan artifisial di Indonesia harus bermanfaat bagi masyarakat, menciptakan efisiensi dalam perekonomian, dan menjadi dasar keunggulan inovasi di masa depan.

Hal itu disampaikan Bambang saat menjadi pembicara dalam seminar virtual yang diinisiasi oleh Asosiasi Big Data & AI (ABDI) dengan tema "Strengthening Research & Innovation with AI to Foster Economic Recovery", Rabu (19/8/2020).

Kementerian Riset dan Teknologi/BRIN mengapresiasi setiap inisiatif yang dilakukan agar kecerdasan artifisial dapat mewarnai berbagai sektor di Indonesia. Kecerdasan artifisial menjadi salah satu upaya bagi Indonesia agar tidak hanya menjadi pasar melainkan juga mampu menjadi pemain dari revolusi industri 4.0.

"Indonesia tidak boleh hanya menjadi pasar dari revolusi industri ke-4, Indonesia harus bisa menjadi pemain. Salah satunya pemain dalam kecerdasan artifisial," ujarnya.

Dia mengemukakan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dan inovasi mampu mengantarkan Indonesia dalam menciptakan nilai tambah dari sumber daya alam yang dimiliki.

"Ekonomi kita tidak boleh hanya bergantung kepada ekstraksi sumber daya alam, baik itu hasil pertanian maupun hasil tambang, tetapi dengan sentuhan teknologi dan sentuhan ilmu pengetahuan, kita harus menciptakan nilai tambah dari sumber daya alam yang kita miliki," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenristek artificial intelligence

Sumber : Antara

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top