Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Begini Strategi Pemerintah Genjot Energi Baru dan Terbarukan

Indonesia memiliki 10,4 GW pembangkit listrik terpasang energi baru dan terbarukan (EBT) hingga semester I/2020. Dari jumlah tersebut, pembangkit listrik dari tenaga air masih mendominasi dengan jumlah 6,07 GW.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 19 Agustus 2020  |  21:18 WIB
Seorang warga memikul pupuk kandang di perladangan sekitar instalasi sumur Geothermal atau panas bumi PT Geo Dipa Energi di kawasan dataran tinggi Dieng Desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah, Rabu (19/8/2020). ANTARA FOTO - Anis Efizudin
Seorang warga memikul pupuk kandang di perladangan sekitar instalasi sumur Geothermal atau panas bumi PT Geo Dipa Energi di kawasan dataran tinggi Dieng Desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah, Rabu (19/8/2020). ANTARA FOTO - Anis Efizudin

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah terus meramu aturan untuk menggenjot bauran energi baru dan terbarukan (EBT). Energi dari sumber baru dan terbaru perlu digenjot guna mengurangi gas rumah kaca hingga 29 persen pada 2030 mendatang.

Direktur Panas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ida Nuryatin Finahari mengatakan, pemerintah tengah mencari solusi untuk membangun kepercayaan investor untuk menjalankan bisnis energi bersih melalui pengaturan skema yang kompetitif.

"Dalam sisi kebijakan pemerintah tengah menggodok rancangan peraturan presiden yang mengatur harga listrik EBT," katanya dalam webinar yang digelar pada Rabu (19/8/2020).

Dia menjelaskan, meningkatkan pemanfaatan EBT bukanlah tugas yang mudah, diperlukan kerja keras untuk mencapai target energi nasional terutama di tengah pandemi. 

Ida menambahkan, pengembangan energi panas bumi dapat memberi dampak ganda multiplier efek terhadap sejumlah sektor.

"Energi panas bumi merupakan sumber energi bersih ramah lingkungan dan terbarukan dengan kapasitas faktor yang besar sehingga signifikan berkontribusi pada bauran EBT dan pengurangan emisi gas rumah kaca," ungkapnya.

Lebih lanjut, Indonesia berkomitmen mengurangi gas rumah kaca hingga 2030 sebesar 29 persen dengan usaha sendiri dan 41 persen dengan dukungan internasional. 

Pemerintah telah mencanangkan penurunan emisi gas rumah kaca 314 juta ton co2 ekuivalen pada 2030 dengan estimasi kebutuhan investasi sebesar Rp3.500 triliun. 

Untuk pembangkit EBT ditargetkan dapat berkontribusi menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 156,6 juta co2 ekuivalen atau 49,8 persen dari total aksi mitigasi sektor energi dengan kebutuhan investasi kurang lebih Rp1.690 triliun.

"Indonesia telah memiliki 10,4 GW pembangkit listrik terpasang EBT, terhitung hingga semester I/2020 didominasi hydro 6,07 GW, panas bumi 2,1 GW," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panas bumi energi terbarukan
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top