Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Segera Meluncur, Ini Kriteria UMKM yang Dapat Bantuan Modal Kerja Rp2,4 juta

Bantuan sosial produktif tersebut diberikan kepada usaha mikro yang tidak sedang menerima kredit perbankan dengan nilai bantuan sebesar Rp2,4 juta.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  17:40 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan penjelasan mengenai strategi pemulihan ekonomi nasional dan peningkatan pertumbuhan ekonomi di Jakarta, Rabu (5/8/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan penjelasan mengenai strategi pemulihan ekonomi nasional dan peningkatan pertumbuhan ekonomi di Jakarta, Rabu (5/8/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Stimulus bantuan terus dikucurkan untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), yang menjadi sektor prioritas pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto sebagai upaya meningkatkan kemampuan usaha mikro, pemerintah saat ini sedang menyiapkan program untuk sebanyak 12 juta pelaku usaha mikro.

Dia menyampaikan, bantuan sosial produktif tersebut diberikan kepada usaha mikro yang tidak sedang menerima kredit perbankan dengan nilai bantuan sebesar Rp2,4 juta.

"Program ini sedang disiapkan dan akan segera diluncurkan. Diharapkan dalam waktu yang tidak terlalu lama akan diselesaikan ungkapnya," katanya dalam Webinar Gotong Royong Jaga UMKM Indonesia, Selasa (11/8/2020).

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan peluncuran program bansos produktif ini akan dilakukan secepat mungkin pada bulan ini atau tepat pada perayaan HUT Indonesia ke-75 pada 17 Agustus 2020.

"Kita rencananya yang Rp2,4 juta ini, dengan data yang ada yang sedang di-clean-kan akan diluncurkan pada Agustus ini, mungkin sesudah atau pada saat 17 Agustus nanti oleh Bapak Presiden atau menterinya," katanya.

Sri Mulyani menjelaskan, pemerintah saat ini tengah mengidentifikasi 9 juta pelaku usaha sangat kecil untuk diberikan bantuan produktif sebesar Rp2,4 juta.

Adapun hingga 3 Agustus 2020, Airlangga menyampaikan realisasi anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) untuk UMKM telah mencapai Rp32,5 triliun atau 26,4 persen dari alokasi sebesar Rp123,46 triliun.

Dia merincikan per 3 Agustus stimulus subsidi bunga sudah terealisasi sebesar Rp1,3 trilun yang dinikmati oleh lebih dari 2,4 juta debitur.

Pemerintah pun terus menggelontrokan stimulus untuk untuk meringankan beban UMKM, serta untuk mendukung kelancaran cash flow dan menghindari adanya pemutusan pekerjaan.

Airlangga mengatakan pemerintah telah menempatkan dana pada empat Bank Himbara sebesar Rp30 triliun dan Bank Pembangunan Daerah (BPD) sebesar Rp11,5 triliun.

"Diharapkan debitur-debitur yang membutuhkan dana itu bisa langsung berinteraksi dengan BPD, dan BPD ini juga akan menangani Bank Perkreditan Rakyat [BPR]," katanya.

Pemerintah juga terus memberikan dukungan tambahan kepada UMKM melalui kebijakan KUR khusus selama masa pandemi. Tambahan subsidi bunga/margin KUR, penundaan angsuran pokok, dan relaksasi ketentuan restrukturisasi KUR telah diberikan kepada penerima KUR.

Calon penerima KUR juga telah menerima fasilitas kemudahan berupa relaksasi pemenuhan persyaratan administrasi dalam proses pengajuan KUR dan relaksasi pemenuhan berupa penundaan sementara penyampaian dokumen administrasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm kredit modal kerja
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top