Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BPOM Teliti 11 Produk Suplemen Obat Covid-19

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyatakan sedang meneliti 11 produk immonumodulator dalam penanggulangan Covid-19. Adapun, saat ini penelitian tersebut telah sampai fase uji klinis terhadap manusia.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 10 Agustus 2020  |  14:20 WIB
Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan dan Kosmetik BPOM Maya Gustina Andarini.  - BPOm
Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan dan Kosmetik BPOM Maya Gustina Andarini. - BPOm

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyatakan sedang meneliti 11 produk immonumodulator dalam penanggulangan Covid-19. Adapun, saat ini penelitian tersebut telah sampai fase uji klinis terhadap manusia.

Secara singkat,immunomudulator adalah senyawa yang dapat meningkatkan efektivitas obat yang dikonsumsi sebelumnya. Dengan kata lain, pendampingan penelitian produk yang dilakukan BPOM bukan untuk menyembuhkan Covid-19, namun produk yang dapat meningkatkan efektivitas obat Covid-19.

"[Uji klinis] itu dilakukan di beberapa rumah sakit dan on top dengan obat [konvensional Covid-19]. Subjek penelitiannya adalah pasien Covid-19 yang stadiumnya ringan sampai sedang," ujar Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan dan Kosmetik BPOM Maya Gustina Andarini, Senin (10/8/2020).

Maya menyatakan sejauh ini obat herbal belum dapat berfungsi sebagai antiviral atau obat untuk penyakit yang disebabkan virus. Pasalnya, jumlah senyawa dalam obat herbal hingga ribuan, alhasil perlu penelitian lebih jauh lagi.

Sejauh ini, BPOM telah menerbitkan nomor izin edar (NIE) untuk 330 produk immunomodulator. Secara rinci, penerbitan NIE tersebut dibagi menjadi 178 produk jamu, 149 produk suplemen kesehatan, dan 3 produk fitofarmaka.

Di sisi lain, Maya mencatat ada peningkatan pendaftara NIE untuk produk supplemen kesehatan atau vitamin berbahan baku tanaman obat. Adapun, ada lonjakan pengajuan NIE sebesar 35 persen, sedangkan pendaftaran NIE untuk produk vitamin naik 236 persen.

"Sekarang industri farmasi hidupnya dari [produksi] suplemen [karena permintaan] industri farmasi drop. Orang menahan ke rumah sakit," katanya.

Maya menyampaikan tingginya permintaan produk vitamin di dalamnegeri membuat pabrikan farmasi menambah jam kerja menjadi 7 hari dengan 3 shift. Namun demikian, harga vitamin di pasaran masih tinggi atau sekitar 5-10 kali lipat dari harga jual pabrikan.

Maya menyampaikan tingginya harga tersebut disebabkan oleh spekulan yang menganggu arus distribusi vitamin nasional. Pasalnya, ganguan tersebut tidak mungkin datang dari sisi bahan baku lantaran volume tanaman obat di dalam negeri cukup tinggi.

"Itu bukan kehabisan, tapi ada spekulan. Itulah [alasan] ketergantungan impor [vitamin belum lama ini]," ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPOM vaksin Obat Covid-19
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top