Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jadi Tujuan Relokasi Industri, Ini Langkah Pemkab Batang

Penunjukkan Batang sebagai salah satu tujuan relokasi industri asal China perlu segera direspons cepat oleh pemerintah.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  15:42 WIB
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (tengah) didampingi Bupati Batang Wihaji (kiri) berbincang usai meninjau konstruksi jembatan Kali Kuto di perbatasan Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (13/6/2018). - ANTARA/Harviyan Perdana Putra
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (tengah) didampingi Bupati Batang Wihaji (kiri) berbincang usai meninjau konstruksi jembatan Kali Kuto di perbatasan Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (13/6/2018). - ANTARA/Harviyan Perdana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Penunjukkan Batang sebagai salah satu tujuan relokasi industri asal China perlu segera direspons cepat oleh pemerintah.

Hal ini penting supaya kegiatan investasi di daerah yang menjadi salah satu prioritas percepatan pembangunan industri di Jawa Tengah ini bisa jalan.

Bupati Batang Wihaji saat dikonfirmasi seputar penunjukkan tersebut berharap kegiatan investasi di Batang secepatnya terealisasi. Apalagi, saat ini dia juga sudah menyediakan berbagai kemudahan yang bisa dimanfaatkan para calon investor.

"Kami memberikan kemudahan sesuai aturan, cepat dan melayani," kata Wihaji kepada Bisnis, Rabu (1/7/2020).

Dalam catatan Bisnis, salah satu kemudahan yang disiapkan oleh Pemkab Batang untuk mendorong daya saing daerah adalah Mal Pelayanan Publik (MPP).

Fungsi MPP ini menurut Wihaji adalah menyediakan pelayanan bagi para investor supaya tidak bertele-tele dengan mengedepankan aturan.

Di sisi lain, Wihaji juga menuturkan bahwa investasi yang akan masuk ke Batang ini akan ditempatkan dalam satu kawasan industri. Pemerintah daerah, kata dia, akan segera membangun infrastruktur penunjang untuk mendukung aktivitas di Kawasan Industri Batang (KIB).

"Infrastruktur disiapkan perijinan di mudahkan dengan tetap berpedoman pada aturan," tegasnya.

Adapun Pemkab Batang telah memiliki lahan seluas 3.500 hektare yang siap digunakan untuk aktivitas perindustrian. Selain itu, mereka juga tanah milik PT Perkebunan Nusantara (PTPN) seluas 4.000 hektare juga telah disiapkak untuk mendorong industrialisasi di Batang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pltu batang kabupaten batang Relokasi Industri
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top