Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Operator Coworking Space Maksimalkan Komunikasi Digital

Meski harus tutup karena PSBB di Jakarta, beberapa penyedia layanan coworking space tetap berupaya membantu perusahaan dengan pemaksimalan jaringan dan komunitas.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 19 Mei 2020  |  15:36 WIB
Ilustrasi karyawan beraktivitas di coworking space di Jakarta./Bisnis - Arief Hermawan
Ilustrasi karyawan beraktivitas di coworking space di Jakarta./Bisnis - Arief Hermawan

Bisnis.com, JAKARTA – Meskipun harus tutup pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Jakarta, beberapa penyedia layanan coworking space tetap berupaya membantu perusahaan dengan pemaksimalan jaringan dan komunitas.

Director Ciputra Group Nararya Ciputra Sastrawinata mengatakan bahwa pada masa pandemi, dengan banyaknya perusahaan yang menerapkan kerja dari rumah (work from home/WFH), memang akan sulit bagi mereka untuk melakukan pengisian pada ruang-ruang kantor.

“Di salah satu proyek kami, CreO, memang jadi ada hambatan untuk perusahaan masuk ruang kantor baru. Mereka lebih memilih set up di rumah dulu atau di ruko,” ungkapnya.

Namun, dia yakin apabila konsep ruang kerja fleksibel ke depannya bisa lebih diminati. Namun, terkait dengan kebutuhan bisnis pengembang, para perusahaan yang mengisi CreO harapannya bisa melakukan pembelian ruang kantor strata.

“Jadi, tidak lagi sewa per bulan. Mereka bisa beli, jadi punya alamat pasti, tapi dengan suasana yang sama nyaman, batas antara leisure dan ruang kantor tidak tegas, dekat dengan mal, dan lebih fleksibel,” kata Nararya.

Sementara itu, CEO GoWork Co-Founder GoWork Vanessa Hendriadi Li yakin permintaan ruang kerja fleksibel akan tetap ada. Bahkan, menurutnya, bisa menguat dengan adanya pergeseran cara orang bekerja, terutama dari kalangan milenial.

“Di tengah masa seperti ini perusahaan juga memerlukan fleksibilitas dan solusi untuk efisiensi atau penyesuaian, misalnya harus mengurangi karyawan, atas alasan apapun, dengan cepat juga tanpa harus tergantung oleh satu tempat atau kantor,” katanya

Selama Covid, Vanessa menyebutkan bahwa GoWork sudah melakukan beberapa upaya agar bisa tetap berfungsi baik sebagai operator coworking space. Yang menjadi perhatian utama adalah keselamatan para karyawan dan anggota.

“Dengan mengikuti aturan pemerintah, kita melakukan efisiensi biaya cukup awal. Seharusnya tahun ini ada lokasi baru yang buka tiap bulan, itu direvisi,” ungkapnya.

Kemudian, terkait dengan cara bayar, pihak GoWork juga melakukan diskusi dengan landlord dan member untuk mencari solusi agar tetap saling menguntungkan.

“Kami juga buat jalur komunikasi terbuka dengan karyawan dan member agar memberikan rasa pasti terkait apakah pekerjaannya aman beberapa bulan ke depan, sekaligus mengkomunikasikan soal THR [tunjangan hari raya] dan sebagainya,” kata Vanessa.

Vanessa menyebutkan selama masa PSBB hanya ada dua atau tiga lokasi GoWork yang dibuka, karena diisi oleh industri esensial. Selama ditutup, GoWork juga tetap melakukan kegiatan daring seperti Live Instagram, atau webinar dengan para komunitasnya.

“Hal ini supaya fungsi kami sebagai coworking space tetap berjalan,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti coworking space
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top