Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Fantastis! Pasar Farmasi Indonesia Bisa Tembus US$10 Miliar

Firma riset Global Data memperkirakan bahwa pasar farmasi Indonesia secara keseluruhan akan melebihi US$ 10 miliar pada 2021 dengan perkembangan cepat di Asia.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 16 Mei 2020  |  15:55 WIB
Pekerja farmasi beraktivitas memproduksi obat di pabrik Pfizer Indonesia, Jakarta Timur, Senin (29/4/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Pekerja farmasi beraktivitas memproduksi obat di pabrik Pfizer Indonesia, Jakarta Timur, Senin (29/4/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Firma riset Global Data memperkirakan bahwa pasar farmasi Indonesia secara keseluruhan akan melebihi US$10 miliar pada 2021 dengan perkembangan cepat di Asia.

Manager, Technical Sales in Business Unit Technology of DKSH Indonesia, Fahri Hidayat mengatakan bahwa dengan lebih dari 210 produsen obat dan 30.000 tanaman obat di negara ini, industri ini hanya akan menjadi lebih besar.

“Dengan ukuran pasar yang tumbuh cepat dan semakin banyak pemain, ini akan menghasilkan persaingan ketat antara produsen. Ini berarti bahwa hanya dengan memiliki produk terbaik yang dapat membantu bisnis untuk tetap kompetitif,” tuturnya lewat rilis resmi yang diterima Bisnis.com, Sabtu (16/5/2020).

Menurutnya, meningkatkan pengembangan produk dan memaksimalkan efisiensi produksi adalah kunci untuk memimpin dan memenangkan perlombaan; dan ini dimulai pada awal proses produksi, dari bahan baku sampai seluruh siklus pengembangan. Selain itu, dia mengatakan bahwa industri dapat melakukan hal di bawah ini:

1. Pastikan kepatuhan

Di Indonesia, evaluasi obat biasanya membutuhkan waktu antara 100 dan 300 hari kerja untuk diselesaikan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), badan nasional untuk pengawasan makanan dan obat-obatan.

Badan tersebut mematuhi pengukuran dan pedoman standar Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS, yang mencakup tes dan kriteria khusus wajib untuk ukuran partikel obat. Kriteria penerimaan mencakup jumlah laju total partikel dalam kisaran ukuran yang diberikan obat, yang berarti batas ukuran partikel atas dan / atau bawah harus ditentukan dengan jelas.

Untuk bisnis, sangat penting untuk memastikan bahwa semua obat yang diajukan untuk sertifikasi telah sesuai dengan peraturan nasional dan bahwa semua dokumentasi pendukung tersedia untuk otoritas kesehatan untuk merujuk dan melanjutkan untuk mendaftarkan produk.

Secara keseluruhan, menggunakan penganalisa ukuran partikel pada berbagai tahap rantai produksi, produsen farmasi dapat meningkatkan kontrol kualitas dan proses produksinya. Sebagai hasilnya, mereka dapat menikmati kinerja produk yang lebih baik, meningkatkan hasil, memaksakan harga premium yang lebih tinggi, mengurangi tingkat penolakan pelanggan dan menunjukkan kepatuhan peraturan yang lebih baik kepada publik dan regulator.

2. Mempengaruhi Produk Akhir Obat

Selain untuk memenuhi kepatuhan, ukuran partikel dan distribusi ukuran memiliki pengaruh langsung pada produk akhir seperti laju reaksi, laju disolusi, kerapatan pengepakan, penampilan dan tekstur. Untuk padatan, distribusi ukuran partikel sangat penting dalam menentukan laju reaksi kimia serta laju disolusi.

Dalam industri farmasi, ukuran partikel dapat memengaruhi tingkat pembubaran suatu zat. Partikel yang lebih kecil memiliki luas permukaan yang lebih kecil, sehingga membuat pembubaran terjadi lebih cepat. Obat yang larut dalam air juga larut dengan kecepatan lebih tinggi jika memiliki ukuran partikel yang lebih kecil.

Partikel di atas ukuran tertentu disaring keluar dari sistem pernapasan, yang mengontrol pasokan udara dalam tubuh dan menghindari potensi kerusakan pada paru-paru. Analisis pelacakan nanopartikel (NTA) melewati sinar laser melalui ruang yang berisi partikel tersuspensi.

Partikel-partikel menyebarkan laser yang memungkinkan mereka untuk divisualisasikan dan dianalisis. NTA dapat digunakan untuk mengembangkan sistem pengiriman obat yang ditargetkan, karena ukuran partikel obat-obatan dapat mempengaruhi tingkat difusi, respon imun, dan penyerapan dan pengiriman obat.

Misalnya, dengan beberapa zat obat baru yang dimaksudkan untuk digunakan dalam produk obat padatan atau suspensi umum, penganalisa mengukur tingkat disolusi, bioavailabilitas dan / atau stabilitas produk. Ini juga digunakan selama tahap pra-campuran di mana kepadatan curah hujan dapat diuji keseragaman konten, flowabilitas dan viskositas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

farmasi
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top