Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PSBB Bisa Jadi Titik Nadir Bisnis Properti

Pengembang masih terus melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan PSBB dan bagaimana dampaknya ke bisnis properti.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 09 April 2020  |  13:59 WIB
Ilustrasi perumahan. - Antara/Rachman
Ilustrasi perumahan. - Antara/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta diharapkan tak berlangsung lama. Jika berlarut-larut, bisnis properti di Ibu Kota terancam berada di titik nadir atau terendah.

Sekjen Himpunan Pengembang Permukiman dan Perumahan Rakyat (Himperra) Ari Tri Priyono mengatakan saat ini Himperra masih meninjau seberapa besar dampaknya terhadap operasional pengembang.

“Apakah nanti betul-betul kena larangan buka. Kita ingin lihat adakah ruang buat kita masih bisa berusaha atau betul-betul tutup dan tidak ada celah untuk tetap berusaha,” ujarnya kepada Bisnis pada Kamis (9/4/2020).

Ari berharap PSBB tidak dilakukan untuk jangka waktu yang panjang. Karena, apabila PSBB benar-benar meminta perusahaan untuk menghentikan operasionalnya, apalagi untuk jangka panjang, dikhawatirkan dampaknya akan parah terhadap sektor properti.

“Kalau lama, menakutkan. Sekarang saja saya sudah benar-benar slowdown betul jualannya,” kata Ari, yang juga Presiden Direktur Riscon Realty.

Di Himperra, lanjutnya, sudah ada beberapa pengembang yang mulai bersiap mengurangi jumlah tenaga kerja akibat jualan yang makin sulit karena daya dan nafsu beli properti turun.

“Ini bisa menjadi titik nadir bisnis properti dan juga perekonomian nasioanal kita. Pemerintah harus hati-hati sekali menghadapi dan menyikapi masalah ini,” ujar Ari.

Ari menyebutkan penjualan di Riscon sendiri sudah mengalami perlambatan yang cukup signifikan. Meski demikian, pihaknya belum merekap sehingga belum membeberkan angka penjualan selama kuartal pertama tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top