Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur BI Buka Suara Soal Resesi Ekonomi Akibat Covid-19 di Indonesia

Terkait dengan resesi ekonomi, Gubernur BI meminta semua pihak menunggu jawaban pemerintah.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  15:23 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui streaming di Jakarta, Kamis (26/3 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui streaming di Jakarta, Kamis (26/3 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo akhirnya angkat bicara soal resesi ekonomi akibat wabah virus Corona atau Covid-19 di Tanah Air.

Menurutnya, baik BI dan pemerintah telah melakukan diskusi terkait dengan pengaruh resesi global dan pengaruhnya ke Indonesia.

"Kami diskusi gimana global resesi dampak langsung ke Indonesia, tidak hanya masalah perdagangan tapi mobilitas manusia terganggung, serta impor, investasi dan dampak ke RI langsung dan tidak langsung," tegas Perry dalam paparan online di YouTube Bank Indonesia, Selasa (31/3/2020).

Saat ini, dia menambahkan pemerintah tengah memfinalisasi stimulus fiskal yang lebih besar untuk menangani pandemi Covid-19 ini. Menurutnya, kebijakan fiskal ini dibutuhkan untuk memenuhi anggaran kesehatan dalam rangka menekan wabah Covid-19, termasuk untuk membayar dokter, RS dan obat-obatan.

Selain itu, anggaran fiskal juga digunakan memastikan beban masyarakat dibantu pemerintah melalui social safety net, dengan menambah BLT, kartu pra kerja dan lain-lain. 

"Kita tunggu pengumuman pemerintah, sabar sitik yo!," ujar Perry. 

Dalam kesempatan ini, dia juga mengakui bahwa wabah Covid-19 memberikan pengaruh terhadap industri keuangan, termasuk perbankan di Indonesia. Tetapi, BI bersama-sama dengan OJK dan pemerintah akan berupaya untuk menjaga sistem keuangan di dalam negeri. 

"BI turunkan suku bunga, pastikan likuiditas, pasar uang pasar valas direlaksasi. Kemenkeu juga melakukan hal yang sama."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia resesi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top