Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mudik Lebaran atau Silaturahmi Video Call? Begini Imbauan Kemenhub

Presiden Joko Widodo telah mengumumkan agar seluruh masyarakat melakukan jaga jarak dan mengurangi mobilitas selama masa penanganan virus corona.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 25 Maret 2020  |  21:40 WIB
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. Bisnis - Nurul Hidayat
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA –  Pemerintah saat ini sedang menyiapkan kebijakan terkait pelaksanaan mudik lebaran 2020 untuk mencegah perluasan penyebaran virus corona atau Covid-19. Meski begitu, Kementerian Perhubungan telah mengimbau kepada masyarakat agar pada tahun ini tidak melaksanakan mudik.

Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengatakan dari hasil diskusi eselon satu Kemenhub, kegiatan mudik atau pulang kampung saat lebaran 2020 dinilai tidak sejalan dengan kebijakan pemerintah melakukan jaga jarak atau social distancing. Atas alasan tersebut, kementerian mengimbau masyarakat agar melakukan silaturahmi melalui video call dan aplikasi WhatsApp.

"Kementerian Perhubungan dan kementerian terkait serta kepolisian menghimbau kepada masyarakat agar lebaran tidak melaksanakan mudik dan kemudian kita akan melakukan silahturahmi dari tempat masing-masing. Kita bisa menggunakan WA, kita bisa menggunakan video call dengan keluarga," jelas Budi, Rabu (25/3/2020).

Budi melanjutkan dengan tidak melakukan kunjungan secara fisik kepada keluarga dan sanak saudara di daerah berarti telah mengutamakan aspek keselamatan dan kesehatan keluarga dekat. Imenekankan upaya pencegahan virus coroma harus dilakukan secara bahu-membahu antara pemerintah pusat, pemerintah daerah dan dengan dukungan dari masyarakat secara kompak.

"Karena kita mencegah mudik atau kita tidak berkunjung ke keluarga kita ke daerah. Tentunya kita semua akan mendukung keputusan pemerintah bahwa aspek kesehatan, aspek keselamatan masyarakat. Kita harus bahu membahu pemerintah pusat, pemerintah daerah tmsk masyarakat untuk bersama sama kompak mencegah penyebaran covid-19 ini,"tekannya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo telah mengumumkan agar seluruh masyarakat melakukan jaga jarak dan mengurangi mobilitas selama masa penanganan virus corona. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mengumumkan masa tanggap darurat virus corona sampai 29 Mei 2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mudik Lebaran Virus Corona
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top