Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kementerian PUPR: Belum Ada Rencana Moratorium Proyek Konstruksi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyiapkan protokol khusus untuk pengerjaan proyek konstruksi di tengah pandemi virus corona.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 17 Maret 2020  |  18:24 WIB
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalan tol Serpong-Cinere di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalan tol Serpong-Cinere di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Pekerjaan Rakyat belum berencana melakukan moratorium atau menghentikan sementara pekerjaan proyek konstruksi yang padat karya meski jumlah kasus virus corona atau Covid-19 terus meningkat.

Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Trisasongko Widianto mengatakan bahwa pihaknya masih menyusun protokol khusus proyek konstruksi dan akan segera diterbitkan.

"Sementara belum ada [kebijakan moratorium proyek konstruksi]. Hanya saja sekarang sedang dibuat protokol [khusus proyek konstruksi] di tingkat kementerian," katanya kepada Bisnis, Selasa (17/3/2020).

Menurutnya, secara umum isi dari protokol tersebut bersifat normatif yakni pemeriksaan suhu tubuh para pekerja konstruksi sebelum masuk ke area proyek dan cara penanganan jika ada pekerja yang mengalami gejala seperti demam dan yang lainnya.

Tri juga berharap agar semua pekerja konstruksi yang tidak terdampak Covid-19 agar tetap menjaga kesehatan.

Tercatat hingga akhir Februari 2020, belum ada proyek infrastruktur yang pembiayaannya berasal dari China terdampak proses pembangunannya akibat penyebaran virus corona.

Dari data Direktorat Jenderal Bina Konstruksi berdasarkan Sistem Laporan Tahunan Badan Usaha Jasa Konstruksi Asing (Silatpa Bujka) atau Penanaman Modal Asing (PMA) terdapat 15 proyek konstruksi di seluruh Kementerian atau Lembaga (K/L) yang pendanaannya berasal dari pinjaman China. Sejumlah proyek tersebut pengerjaannya dijadwalkan berakhir pada 2020 - 2023.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa konstruksi proyek infrastruktur Virus Corona Kementerian PUPR
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top