Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Corona, LIPI Rekomendasikan Dua Tips Ampuh Stabilkan Ekonomi

Dampak virus corona bisa diantisipasi dengan menjaga stabilitas ekonomi. Stabilitas ekonomi bisa dilakukan dengan menjaga kondisi inflasi dan melakukan operasi pasar.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 03 Maret 2020  |  20:44 WIB
Penumpang kereta commuter line (KRL) menggunakan masker saat berada di Stasiun Sudirman, Jakarta, Selasa (3/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Penumpang kereta commuter line (KRL) menggunakan masker saat berada di Stasiun Sudirman, Jakarta, Selasa (3/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah merebaknya virus corona (Covid-19), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) merekomendasikan dua tips ampuh untuk menjaga pertumbuhan ekonomi kepada pemerintah.

Kepala Pusat Penelitian Ekonomi LIPI, Agus Eko Nugroho mengungkapkan virus corona bisa memberikan dampak terhadap perekonomian Indonesia.

“Kami proyeksikan kalau terjadi outbreak ini, yang kita amati secara detail adalah pada first effect. Sektor pariwisata, termasuk transportasi udara, makanan, dan minuman menjadi sektor yang sangat vulnerable terhadap outbreak ini,” tulisnya dalam keterangan resmi, Rabu (3/3/2020).

Berdasarkan perhitungan perkiraan, kata Eko, Indonesia bisa kehilangan 2 juta turis di sektor pariwisata. Dua langkah yang bisa dilakukan untuk menangkal dampak yang lebih terhadap corona adalah mengendalikan inflasi.

Pertama, pengendalian inflasi membuat ekonomi lebih stabil. Dia mengungkapkan pemerintah harus meyakinkan masyarakat agar tidak panik.

“Apabila inflasi tidak terkendali maka efeknya luar biasa. Jangan sampai bergejolak, tingkat bunga akan mengikuti. Jika itu terjadi maka domino effect-nya akan lebih parah lagi,” terangnya.

Kedua, melakukan operasi pasar. Masyarakat harus diyakinkan bahwa lonjakan harga utamanya makanan dan minuman menjadi komponen penting.

Eko menambahkan pertumbuhan ekonomi sebelum dampak virus corona masih tumbuh pada kisaran 5%. Dia menjelaskan fundamental Indonesia masih berada bergantung pada belanja pemerintah.

“Ekspor tidak cukup prospektif, investasi tidak cukup menggembirakan, sektor industri kita sejak tahun 2000an mengalami stagnan. Fundamental kita dilihat dari kaca mata ekonomi masih banyak yang harus dikerjakan. Perlu upaya dan rangkaian kebijakan afirmatif yang signifikan,” paparnya.

Eko menambahkan, UMKM di sektor pariwisata sangat berdampak signifikan. Ketika gangguan logistik terjadi, produk dalam negeri menjadi punya kesempatan untuk menggantikan.

“Fasilitas itu harus kita berikan kepada UMKM untuk mengganti gangguan supply impor consumer goods,” ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi lipi Virus Corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top