Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Sebut Dampak Virus Corona terhadap Ekonomi RI Paling Rendah

Intensitas perdagangan dengan China dan pelarian modal yang relatif lebih rendah dinilai membuat dampak virus corona terhadap fundamental ekonomi Indonesia paling rendah dibandingakan dengan negara lain.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 02 Maret 2020  |  16:02 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menegaskan dampak virus corona terhadap fundamental ekonomi Indonesia paling rendah jika dibandingkan dengan negara Asia lainnya.

Gubernur BI Perry Warjiuo mengatakan intensitas perdagangan Indonesia dengan China lebih rendah dibandingkan dengan Thailand, Singapura, Malaysia, Korea Selatan, dan Jepang.

"Covid-19 ke ekonomi kita fundamental paling rendah dampaknya, Jepang, Korea, Thailand, Singapore dan Malaysia," ungkap Perry dalam konferensi pers, Senin (2/3/2020).

Selain itu, Perry melihat outflow dana asing dari Indonesia hingga saat ini belum terlalu besar. Di tengah kecemasan terhadap penyebaran virus corona, Peery mengakui memang ada potensi penghindaran risiko dari investor secara besar-besaran baik di pasar negara berkembang hingga pasar besar, seperti AS dan Jepang.

"Ini menyebabkan outflow minggu lalu tinggi rupiah. Angka year to date masih lebih lebih rendah, sekarang sudah mendekati dolar Singapura," ujar Perry.

Untuk menangangi gejolak ini, BI mengeluarkan lima kebijakan penting antara lain triple intervention, pemangkasan GWM DPK valas dari 8 persen menjadi 4 persen. Lima kebijakan ini diluar dengan kebijakan akhir bulan Februari yang memangkas suku bunga sebanyak 25 basis poin (bps).

"Bisa mendukung langkah-langkah bersama untuk menstabilkan pasar kita," tukas Perry.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Virus Corona
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top