Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur BI: Pelemahan Rupiah Relatif Rendah Dibandingkan Negara Lain

Nilai tukar rupiah mengalami pelemahan [ytd] hingga 27 Februari sebesar 1,08%. Sementara itu, Singapura (dolar) melemah 3,76 persen, dan Malaysia (ringgit) turun sebanyak 2,91 persen.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 28 Februari 2020  |  15:45 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA- Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan nilai tukar rupiah mengalami penurunan atau kontraksi akibat meluasnya wabah virus Corona (Covid-19).

Meski demikian, dia menilai pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) tidak terlalu dalam dibandingkan negara lain di kawasan Asia.

"Memang nilai tukar rupiah mengalami pelemahan [ytd] hingga 27 Februari sebesar 1,08 persen dan sekarang perdagangkan dikisaran Rp14.000 per dolar Amerika. Pelemahan rupiah relatif lebih rendah dibandingkan negara lain," ujarnya di kompleks Bank Indonesia, Jumat (28/2/2020).

Dia memaparkan pelemahan nilai tukar di negara-negara Asia dipimpin Korea Selatan (won) yang selama ytd mengalami depresiasi 5,07 persen dan Thailand (baht) terdepresiasi 6,42 persen.

Sementara itu, Singapura (dolar) melemah 3,76 persen, dan Malaysia (ringgit) turun sebanyak 2,91 persen.

Perry menuturkan wabah virus corona berdampak kepada perilaku investor global, khususnya terkait kepemilikan investasi mereka yang tersebar diberbagai negara. Tidak terkecuali di Indonesia.

Selain nilai tukar rupiah, virus corona juga menyerang pasar saham Indonesia. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melanjutkan tren penurunan ke area 5.300 pada perdagangan Jumat (28/2/2020) sesi pertama.

Pada pukul 11:30 WIB atau sesi I perdagangan harian, IHSG terkoreksi 4 persen atau 223,73 poin ke level 5.311,96. Ini merupakan level terendah sejak 31 Januari 2017 di posisi 5.294,1.

"Kita tahu harga saham turun sejak akhir Januari hingga Februari sekitar 20%," tutur Gubernur Bank Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Rupiah
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top