Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pertumbuhan Ekonomi Bisa Di Atas 5 Persen Meski Ada Virus Corona, Asal...

Perlambatan ekonomi China akibat wabah virus corona pasti berdampak pada rantai pasokan (supply chain) dan pariwisata Indonesia.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 11 Februari 2020  |  19:03 WIB
Peneliti dari Professor Nidom Foundation (PNF) melakukan proses pemisahan cairan (ekstraksi) struktur pernafasan (respirasi) kelelawar asal Kepulauan Riau di Surabaya, Jawa Timur, Senin (10/2/2020). Penelitian respirasi kelelawar tersebut untuk memastikan apakah di dalamnya terdapat virus corona 2019-n CoV dan kemungkinan untuk dibuatkan vaksin pada tahapan proses penelitian berikutnya. ANTARA FOTO/Moch Asim -
Peneliti dari Professor Nidom Foundation (PNF) melakukan proses pemisahan cairan (ekstraksi) struktur pernafasan (respirasi) kelelawar asal Kepulauan Riau di Surabaya, Jawa Timur, Senin (10/2/2020). Penelitian respirasi kelelawar tersebut untuk memastikan apakah di dalamnya terdapat virus corona 2019-n CoV dan kemungkinan untuk dibuatkan vaksin pada tahapan proses penelitian berikutnya. ANTARA FOTO/Moch Asim -

Bisnis.com, Ekonom Bank UOB Enrico Tanuwidjaja memprediksi perekonomian Indonesia bisa bertahan di level 5%, meskipun saat ini dunia sedang diterpa wabah virus corona.

Menurutnya, penyebaran virus corona yang datang secara tiba-tiba memang tidak bisa diantisipasi pihak manapun. Pemerintah Indonesia harus memitigasi strategi untuk menggenjot perekonomian dalam negeri.

"Mesin utama perekonomian kita masih sama, yaitu konsumsi rumah tangga. Pertumbuhan tahun ini seharusnya lebih baik karena pemerintah sudah melakukan kebijakan fiskal cukup baik sejak akhir tahun lalu," ujarnya ketika dihubungi Bisnis, Selasa (11/2/2020).

Perlambatan ekonomi China akibat wabah virus corona pasti berdampak pada rantai pasokan (supply chain) Indonesia. Selain negara tujuan ekspor dan impor terbesar, Indonesia juga akan kehilangan potensi dari sektor jasa, yaitu wisatawan asal China.

Namun, Enrico mengatakan pemerintah dapat mencari negara-negara lain untuk menggantikan posisi China, khususnya terkait ekspor dan impor barang modal serta bahan makanan.

"Pasti ada negara lain yang bisa menggantikan posisi China sebagai tujuan dagang. Yang membedakan mungkin harga sedikit mahal karena barang-barang dari China sangat kompetitif," ungkapnya.

Selain itu, dia juga menilai faktor lain yang dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi, yaitu naiknya harga CPO dan peningkatan investasi asing di Indonesia. Menurutnya, membaiknya harga CPO secara langsung dan tidak langsung mampu mendorong konsumsi rumah tangga.

Di sisi lain, Enrico optimistis investasi asing dapat bertambah pada tahun ini lantaran pemerintah telah menyiapkan Omnibus Law untuk mempercepat proses perizinan. Penekanan status rating Baa2 dari Moody's juga memberikan sentimen positif terhadap investor yang ingin menanamkan modal di Indonesia.

"Kami optimistis pertumbuhan ekonomi di kisaran 5,1 persen-5,2 persen hingga akhir 2020. Dengan catatan, pemerintah melakukan reformasi struktural lewat Omnibus Law dan pertumbuhan investasi langsung," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus corona
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top