Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bulog Pangkas Target Serapan Beras

Perum Bulog menargetkan dapat menyerap 1,6 juta ton beras pada 2020 mendatang. Angka ini lebih rendah dibandingkan dengan target pengadaan pada 2019 yang dipatok di angka 1,8 juta ton.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 21 November 2019  |  19:05 WIB
Pekerja mengangkat karung isi beras di Gudang Beras Bulog, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Abriawan Abhe
Pekerja mengangkat karung isi beras di Gudang Beras Bulog, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Abriawan Abhe

Bisnis.com, JAKARTA — Perum Bulog menargetkan dapat menyerap 1,6 juta ton beras pada 2020 mendatang. Angka ini lebih rendah dibandingkan dengan target pengadaan pada 2019 yang dipatok di angka 1,8 juta ton.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengemukakan target serapan ini dibuat dengan asumsi stok awal pada Januari 2020 berjumlah 1,3 juta ton.

Dia menyatakan pihaknya pun terbuka pada opsi revisi target dengan mempertimbangkan realisasi penyaluran mengingat pihaknya pun mempertimbangkan beban penyimpanan stok beras di gudang.

"Kalau kami bisa mendapatkan hilirnya, di mana operasi pasar dan penyaluran BPNT [Bantuan Pangan Non-Tunai] maksimal 700.000 ton dan 300.000 ton, berarti stok berkurang sekitar 1 juta ton," kata Budi usai menghadiri Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi IV DPR RI, Kamis (21/11/2019).

Namun, Budi tak memungkiri jika target stok awal 2020 sebanyak 1,3 juta ton sulit terealisasi jika bercermin pada capaian sampai saat ini. Adapun, stok beras yang dimiliki Bulog per 18 November 2019 masih berjumlah 2,24 juta ton.

Berdasarkan catatannya, penyaluran BPNT masih berada di kisaran 85.000 ton atau baru mencapai 12% dari target.

Melihat kondisi ini, dia pun berharap berbagai pihak dapat mendukung usaha Bulog dalam memaksimalkan penyaluran. Di antaranya dengan memberi kewenangan penuh pada perusahaan untuk menyalurkan BPNT dan juga memberi ruang distribusi beras Bulog kepada aparatur sipil negara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bulog Stok Beras
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top