Tren Lesunya Kinerja Setoran PPN Bebani Pencapaian Target Pajak 2020

Tren anjloknya kinerja penerimaan PPN akan membebani target pertumbuhan penerimaan PPN tahun 2020 yang dipatok sebesar 15,7%.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 29 Agustus 2019  |  07:43 WIB
Tren Lesunya Kinerja Setoran PPN Bebani Pencapaian Target Pajak 2020
Sejumlah wajib pajak antre untuk melakukan pelaporan SPT Pajak Tahunan di Kantor KPP Pratama Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jum'at (22/2/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA – Tren anjloknya kinerja penerimaan PPN akan membebani target pertumbuhan penerimaan PPN tahun 2020 yang dipatok sebesar 15,7%.

Data Ditjen Pajak menunjukkan, sampai Juli 2019 penerimaan PPN sampai Juli 2019 mencapai Rp249,4 triliun atau tercatat -4,55% dibandingkan dengan tahun lalu. Kontraksi di penerimaan PPN tersebut melanjutkan tren buruk yang sudah terjadi sejak awal tahun yang tercatat -9,17%.

Padahal dalam outlook APBN 2019, pemerintah memproyeksikan penerimaan PPN sampai akhir mencapai Rp592,8 triliun atau tumbuh 10,04% dibandingkan dengan realisasi akhir tahun 2019 sebesar Rp538,2 triliun.

Kendati demikian, Direktur Potensi Kepatuhan dan Penerimaan Pajak Ditjen Pajak Yon Arsal mengatakan, meski penuh tantangan, otoritas pajak masih melihat peluang penerimaan PPN masih cukup besar.

Sejumlah kebijakan pemerintah yang akan mengerek realisasi daya beli masyarakat, dipercaya akan ikut memperbaiki peforma penerimaan pajak pada tahun depan.

“Apalagi, kami juga masih melihat bahwa tahun ini memang banyak disebabkan oleh restitusi. Tetapi tahun depan seharusnya juga sudah setara,” ungkap Yon kepada Bisnis.com, Selasa (27/8/2019) malam.

Yon tak memungkiri bahwa penerimaan PPN banyak disumbang dari beberapa sektor mulai dari perdagangan hingga konsumsi masyarakat. Apabila melihat tren, pelamahan perdagangan global masih akan terus berlanjut dan hal ini akan menekan penerimaan PPN yang berasal dari perdagangan internasional, salah satunya adalah PPN impor.

“Tetapi kalau mau melihat ke perkembangan saat ini, konsumsi tampaknya masih pada angka 5%-an. Dan ini masih cukup bagus,’ jelasnya.

Seperti diketahui, pemerintah memasang target ambisius dalam penerimaan PPN pada 2020 senilai Rp685,8 triliun atau tumbuh 15,7% dari outlook APBN 2019 yang dipatok senilai Rp592,7 triliun.

Penentuan target ambisius tersebut terjadi ketika penerimaan PPN selama semester I/2019 masih penuh dengan tekanan. Hal ini dibuktikan dengan pertumbuhan yang masih minus 2,6%.

Dalam Nota Keuangan & RAPBN 2020, pemerintah menjelaskan bahwa pemasangan target tersebut disebabkan oleh berbagai alasan. Pertama, pengaruh peningkatan pertumbuhan ekonomi yang didukung oleh upaya pemerintah untuk mendorong konsumsi rumah tangga.

Selain itu, peningkatan impor diperkirakan juga masih akan mempengaruhi capaian PPN tahun 2020 seperti yang terjadi pada periode tahun 2019.

Pemerintah juga mengatakan bahwa peningkatan tersebut juga merupakan dampak positif dari dukungan perbaikan administrasi perpajakan berupa pengembangan fasilitas perpajakan online (e-service) seperti e-registration, e-billing, e-filing, dan e-bukpot.

Adapun, penerimaan PPN dan PPnBM mengalami perlambatan dalam periode 2015-2019 dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 8,8% per tahun. Perlambatan pertumbuhan ini terutama disebabkan oleh menurunnya kinerja impor akibat perlambatan perekonomian global dan kebijakan percepatan restitusi pajak yang dimulai sejak pertengahan 2018.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ppn

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top