Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Biaya Bangun Angkutan Massal Lebih Murah Daripada Kerugian Akibat Macet

Kementerian Perhubungan mengklaim biaya membangun transportasi umum massal lebih murah dibandingkan dengan kerugian akibat kemacetan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 26 April 2019  |  18:30 WIB
Ilustrasi - Kendaraan bermotor terjebak kemacetan di Jalan KH. Abdullah Syafei, Jakarta, Senin (7/1/2019). - ANTARA/Dhemas Reviyanto
Ilustrasi - Kendaraan bermotor terjebak kemacetan di Jalan KH. Abdullah Syafei, Jakarta, Senin (7/1/2019). - ANTARA/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perhubungan mengklaim biaya membangun transportasi umum massal lebih murah dibandingkan dengan kerugian akibat kemacetan. Oleh karenanya, seluruh pemerintah kota harus mulai menyadari pentingnya membangun transportasi umum massal.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, pembangunan angkutan umum massal seperti MRT atau LRT biayanya masih lebih murah dari pada kerugian kemacetan.


“Dalam angka kuantitatif, walaupun belum terlalu dipercaya masyarakat, kerugian akibat kemacetan di Jakarta itu Rp100 triliun per tahun. Ini kalau dibandingkan, maka membangun MRT atau LRT itu lebih murah,” ujarnya dalam keterangan resmi, Jumat (26/4/2019).


Biaya untuk pembangunan MRT Fase I rute Bundaran HI–Lebak Bulus sepanjang 16 km menghabiskan dana Rp16 triliun, sedangkan pembangunan LRT Jabodebek dibangun dengan total biaya Rp20,752 triliun untuk rute sepanjang 44,3 km.


Menurutnya, masih banyak masyarakat dan pemerintah kota yang masih belum sadar bahwa masa depan dari pada transportasi perkotaan itu adalah angkutan umum massal dan tidak mungkin lagi untuk mengandalkan kendaraan pribadi.

Dengan demikian, perlu disebarkan kepada masyarakat terutama kaum milenial agar tumbuh kesadaran untuk menggunakan transportasi umum massal.


“Saatnya kita melakukan suatu upaya-upaya. Oleh karenanya BRT, MRT dan LRT sekalipun kita harus berjuang untuk membangun itu dengan beberapa dukungan dari pemerintah, kita mampu membuat angkutan massal yang berdaya,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mrt transportasi macet Kemenhub LRT
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top