Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Investor Mau Tanam Modal, Presiden Jokowi : Tutup Mata, Beri Izin, dan Kawal

Presiden Joko Widodo meminta kepala daerah 'menutup mata' apabila ada investor yang akan berinvestasi di daerahnya.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 12 Maret 2019  |  17:18 WIB
Presiden Joko Widodo berpidato saat Penyerahan sertifikat tanah untuk rakyat di Gelanggang Remaja Pasar Minggu, Jakarta, Jumat (22/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Presiden Joko Widodo berpidato saat Penyerahan sertifikat tanah untuk rakyat di Gelanggang Remaja Pasar Minggu, Jakarta, Jumat (22/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, TANGERANG — Presiden Joko Widodo meminta kepala daerah "menutup mata" kala memberikan izin kepada investor yang akan berinvestasi di Indonesia.

Pernyataan itu disampaikannya dalam acara Peresmian Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Investasi 2019 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang, Selasa (12/3/2019).

"Sekali lagi, saya minta PTSP [Perizinan Terpadu Satu Pintu/PTSP], bupati, walikota, gubernur, kalau ada investor yang berkaitan dengan industri apapun, tutup mata, beri izin," kata Jokowi dalam acara tersebut.

Menurutnya, pemerintah perlu memberi izin sambil "menutup mata" kepada investor yang akan menggarap bahan mentah di daerah itu. Jokowi mencontohkan investor industri ban atau sarung tangan yang berbahan baku karet.

"Tapi yang paling penting memang, bukan tutup matanya saja, tapi kawal. [Kalau] tutup mata [saja], investornya hilang enggak ngerti kita, [maka dari itu perlu] dikawal [juga]. Tunjukkan, kalau mau membeli lahan, tunjukkan lahan di mana-mana, di sini ada, di sini ada," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan jangan sampai investor menunggu berhari-hari atau berminggu-berminggu untuk mendapatkan izin. Pada saat ini, Jokowi mengatakan investor sebaiknya mendapatkan izin dalam hitungan jam, terutama untuk SIUP atau surat izin usaha perdagangan.

Seperti diketahui, investasi merupakan salah satu kunci utama dalam pertumbuhan ekonomi. Jokowi menekankan bahwa kinerja investasi dan ekspor Indonesia tertinggal dibandingkan dengan negara-negara lain seperti Vietnam, Thailand, Singapura, Malaysia dan Filipina.

Jokowi tidak ingin Indonesia kalah dari negara seperti Kamboja atau Laos. Dengan demikian, Jokowi meminta pemerintah untuk berubah. Pada saat ini, Indonesia lebih banyak mengekspor bahan mentah daripada produk jadi yang melalui proses penghiliran.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi investasi penanaman modal
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top