Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prabowo Sebut Menkeu Menteri Pencetak Utang, Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto: Semua Negara Berutang

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menyatakan setiap pembangunan di dunia pasti membutuhkan utang sehingga berutang bukan sebuah tindakan yang salah.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 29 Januari 2019  |  15:27 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menghadiri nonton bareng hitung cepat Partai Golkar terkait Pilkada serentak 2018 di DPD Golkar Jakarta, Rabu (27/6). - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menghadiri nonton bareng hitung cepat Partai Golkar terkait Pilkada serentak 2018 di DPD Golkar Jakarta, Rabu (27/6). - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menyatakan setiap pembangunan di dunia pasti membutuhkan utang sehingga berutang bukan sebuah tindakan yang salah.

Komentar tersebut sekaligus merespons pernyataan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto yang mengungkapkan Menteri Keuangan Sri Mulyani merupakan menteri pencetak utang.

“Saya rasa dalam setiap pembangunan itu ada proporsi utang. Jadi bukan hanya yang periode ini. Jadi dari seluruh Presiden Republik Indonesia porsi utang nya itu selalu ada, bahkan porsinya mungkin lebih tinggi dari yang ada sekarang,” katanya di Istana Negara, Selasa (29/1/2019).

Dia menambahkan, selama utang bisa dibayar dan tingkat suku bunganya bisa di reprofiling, maka hal itu merupakan upaya yang bagus. Tak hanya itu, utang-utang yang dilakukan oleh pemerintah juga digunakan untuk pembangunan sehingga dampaknya dapat dirasakan oleh masyarakat dalam jangka panjang.

“Dan semua negara berutang. Tidak hanya Indonesia. Negara-negara lain pun berutang,” tekannya.

Mengacu pada data APBN KiTa Kementerian Keuangan, utang pemerintah pada Desember 2018 mencapai 4.418,30 triliun. Jumlah ini naik dibandingkan dengan capaian Desember 2017 senilai Rp3.995,25 triliun.

Airlangga menyebutkan, Indonesia mendapatkan apresiasi dari menteri-menteri dan CEO terkait stabilitas politik dan ekonomi Indonesia di tengah gejolak ekonomi global pada gelaran World Economic Forum yang diadakan di Davos.

“Yang namanya oposisi kan selalu mengkritik. Tentu sulit mengharap oposisi untuk memberikan pujian kepada pemerintah. Jadi tentu kita juga secara proporsional aja kita jawab. Yang paling penting masyarakat diberi pengertian bahwa apa yang disampaikan itu jauh panggang dari api. Jadi fakta-faktanya kita sampaikan ke masyarakat,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi utang prabowo subianto
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top