Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Gelar Rakortas Bahas Jagung

Bisnis.com, JAKARTA - Guna membahas persoalan komoditas jagung di Tanah Air saat ini, Kementerian Koordinator bidang Perekonomian menggelar Rakortas Pembahasan Jagung, Selasa (22/1/2019).
Puput Ady Sukarno
Puput Ady Sukarno - Bisnis.com 22 Januari 2019  |  16:25 WIB
Petani mengupas biji jagung di Bagansiapiapi, Rokan Hilir, Riau, Sabtu (5/1/2019). - ANTARA/Aswaddy Hamid
Petani mengupas biji jagung di Bagansiapiapi, Rokan Hilir, Riau, Sabtu (5/1/2019). - ANTARA/Aswaddy Hamid
Bisnis.com, JAKARTA - Guna membahas persoalan komoditas jagung di Tanah Air saat ini, Kementerian Koordinator bidang Perekonomian menggelar Rakortas Pembahasan Jagung, Selasa (22/1/2019).
Rakortas yang dipimpin langsung oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution tersebut dimulai pukul 13.00 wib di Situation Room Lantai IV Gd. Ali Wardhana Kemenko Perekonomian Jl. Lapangan Banteng Timur No. 2-4 Jakarta.
Menurut informasi yang dihimpun Bisnis.com, sejumlah menteri maupun pejabat terkait lainnya yang dikabarkan hadir antara lain Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri BUMN Rini Sumarno, Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso, dan juga Kepala Satgas Pangan. 
Sementara itu seperti diketahui bahwa di sela-sela rapat dengan Komisi IV, DPR, Senayan, Jakarta, Senin (21/1/2019), Menteri Pertanian Amran Sulaiman berencana untuk mengekspor jagung ke Filipina.
Rencana Mentan tersebut akan dilakukan apabila panen raya telah terjadi dan harga jagung di dalam negeri sudah menurun dan stabil pada kisaran di bawah Rp3.000/kg.
Menurut Amran, panen raya akan berlangsung dalam waktu dua bulan ke depan, yakni di bulan Maret dan April. 
Amran menilai rencana ekspor tersebut tidak akan menjadi masalah, selama kebutuhan dalam negeri telah tercukupi.
Namun demikian, seperti diketahui saat ini bahwa pemerintah telah memutuskan untuk menambah impor jagung sebesar 30.000 ton guna menstabilkan harga di pasaran saat ini yang dinilai masih cukup tinggi. 
Padahal, pada 2018 kuota impor jagung pemerintah mencapai mencapai sebanyak 100.000 ton. Dan sampai penghujung 2018 telah masuk sebanyak 70.000 ton, sedangkan sisanya 30.000 ton dijadwalkan akan masuk Tanah Air bulan ini.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jagung
Editor : Achmad Aris

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top