Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kemenaker Optimistis Lampaui Target 2 Juta Lapangan Kerja Tiap Tahun

Kementerian Ketenagakerjaan meyakini dapat melampaui target membuka lapangan kerja baru sebanyak 2 juta tenaga kerja per tahun.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 05 Juli 2018  |  19:15 WIB
Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri hadir di Pameran Bursa Kerja Universitas Indonesia - Bisnis.com/Miftahul Khoer
Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri hadir di Pameran Bursa Kerja Universitas Indonesia - Bisnis.com/Miftahul Khoer

Bisnis.com, JAKARTA--Kementerian Ketenagakerjaan meyakini dapat melampaui target membuka lapangan kerja baru sebanyak 2 juta tenaga kerja per tahun.

Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M. Hanif Dhakiri menyebukan selama kurun tiga tahun terakhir (2015-2017), pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla berhasil membuka 8 juta lapangan pekerjaan baru.

Dengan demikian, dia menyatakan target  pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla untuk membuka sebanyak 10 juta lapangan kerja baru secara bertahap selama lima tahun bakal terpenuhi.

"Pada tahun 2018 kita proyeksikan sekitar 2,8 juta lapangan kerja baru akan tercipta. Saat ini sudah ada 10 juta lebih tenaga kerja yang terserap.

Artinya ada sekitar dua juta lebih tenaga kerja terserap setiap tahunnya," kata Hanif, dikutip dari keterangan resminya, Kamis (5/7).

Berdasarkan data yang dimilikinya, selama periode 2014 - 2017 di bawah Kabinet Kerja telah menyerap 10,65 juta tenaga kerja.

Jika dirinci, pemerintahan berhasil menyerap sekitar 2.65 juta tenaga kerja pada 2014, disusul menjadi 2,89 juta orang pada 2015, dan sebanyak 2,45 juta pada 2016.

Angka ini kembali melonjak hingga 2,67 juta tenaga kerja pada tahun lalu.

"Kita optimis penciptaan lapangan kerja tiga tahun terakhir melampaui target yang dijanjikan pemerintahan Jokowi-JK saat kampanye," ujarnya.

Hanif menambahkan jumlah angka pengangguran sejak 2015 hingga saat ini juga terus mengalami penurunan.

Selain penyerapan tenaga kerja, dia pun meyakini jumlah angka pengangguran terus mengalami penurunan.

Hal tersebut sejalan dengan upaya pemerintah mendorong pertumbuhan ekonomi serta investasi sehingga membuka kesempatan kerja.

“Data pengangguran trend-nya terus menurun dari 5,5% menjadi 5,13%. Ini menunjukkan jika program pemerintah menuai keberhasilan. Kita akan terus melakukan percepatan pengurangan pengangguran dan membuka kesempatan kerja," tekannya.



Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenaga kerja lapangan kerja
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top