Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Impor Jagung Turun Drastis, Kementan Sebut Animo Petani Tanam Jagung Meningkat

Merespons angka impor jagung untuk bahan baku pakan ternak yang turun drastis menjadi 800.000 ton selama semester pertama tahun ini, Kementerian Pertanian menyebut animo masyarakat untuk menanam komoditas itu pun meningkat.
Dara Aziliya
Dara Aziliya - Bisnis.com 06 Juni 2016  |  19:29 WIB
Impor Jagung Turun Drastis, Kementan Sebut Animo Petani Tanam Jagung Meningkat
Ilustrasi - Bisnis/yn
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Merespons angka impor jagung untuk bahan baku pakan ternak yang turun drastis menjadi 800.000 ton selama semester pertama tahun ini, Kementerian Pertanian menyebut animo masyarakat untuk menanam komoditas itu pun meningkat.

Pada periode yang sama tahun lalu, impor periode Januari-Juni mencapai 2,5 juta ton. Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Hasil Sembiring menyampaikan karena impor yang dibatasi, harga jagung lokal kini membaik dan permintaannya meningkat.

“Minat petani untuk menanam jagung di mana-mana itu meningkat. Artinya itu ada permintaan yang meningkat dan harganya bagus,” ujar Hasil di Jakarta, Senin (6/6/2016).

Hasil merinci, dari total 1,5 juta hektare alokasi bantuan untuk petani jagung tahun ini, per Mei 2016, pengajuan bantuan dari petani jagung telah menyentuh 423.000 hektare.

Tahun lalu, alokasinya sebesar 1 juta hektare pun telah teralisasi penuh.

Pemerintah menargetkan produksi jagung sebanyak 21,35 juta ton pada 2016 ini. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan pada 2015 lalu produksi jagung diprediksi mencapai 19,83 juta ton.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman sebelumnya menyampaikan pemerintah menargetkan impor jagung tahun ini ditekan hingga 50% dari realisasi tahun lalu yang mencapai 3,1 juta ton. Tahun depan, impor jagung diharapkan nihil atau tidak terealisasi sama sekali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor jagung
Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top